Press "Enter" to skip to content

Sebagian Besar Kota di Indonesia Alami Deflasi

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Jawa Tengah mencatat pada Agustus 2018 Jawa Tengah mengalami deflasi 0,21%. Pemerintah menilai hal ini merupakan modal penting hadapi tantangan global.

Di Jawa Tengah, Deflasi tersebut disumbang terbesar dari jenis komoditas bahan makanan seperti telur ayam ras 0,1284 persen, angkutan udara 0,0786 persen, bawang merah 0,0509 persen, cabai rawit 0,0388 persen dan beras 0,0264 persen.

“Dari sisi kelompok deflasi ada di bahan makanan sebesar 1,31 persen dan menyumbangkan 0,27 persen,” kata Kepala BPS Jawa Tengah Sentot Bangun Widoyono saat memberikan berita resmi statistik di kantornya, Senin (3/9).

Deflasi juga terjadi di enam kota di Jawa Tengah. Surakarta mengalami deflasi tertinggi yaitu sebesar 0,58 persen diikuti Kota Tegal sebesar 0,22 persen, Kota Purwokerto sebesar 0,17 persen, Kota Cilacap 0,12 persen dan deflasi terendah terjadi di Kota Kudus dan Semarang masing-masing sebesar 0,11 persen.

Deflasi juga terjadi di tiga ibu kota provinsi di pulau Jawa, tertinggi di Kota Yogyakarta sebesar 0,26 persen diikuti Kota Semarang sebesar 0,11 persen dan terendah di Kota Bandung sebesar 0,02 persen. Namun tiga ibu kota provinsi mengalami inflasi yaitu Kota Surabaya sebesar 0,23 persen, Kota Serang 0,07 persen dan DKI Jakarta 0,03 persen.

Secara Nasional, pada Agustus terjadi deflasi sebesar 0,05%. Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan hal ini sebagai modal yang cukup krusial dalam menghadapi lingkungan pasar global yang tidak menentu.

Data Nasional Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat dari 82 kota yang disurvei BPS, 52 kota mengalami deflasi dan 30 kota mengalami inflasi.

Baca juga : Ini Dampak Krisis Ekonomi Turki Terhadap Indonesia

Dia mengungkapkan capaian yang lebih rendah dibandingkan dengan inflasi pada bulan sebelumnya yang mencapai 0,28% tersebut menjadi komponen penting dalam menjaga stabilitas ekonomi.

“Kami melihat angka deflasi yang muncul atau angka inflasi sampai Agustus ini masih cukup kondusif bagi kita untuk terus menjaga stabilitas,” tuturnya, Senin (3/9) seperti dikutip dari Antara.

Menurut Sri Mulyani, hasil berupa stabilitas dari harga-harga ini menjadi salah satu komponen yang penting di tengah bergejolaknya kondisi pasar global. “Ini penting untuk bisa menjangkarkan kepercayaan diri,” imbuhnya.

Dengan demikian, pemerintah akan terus menjaga stabilitas seperti yang selama ini sudah dikomunikasikan, antara lain menjaga sumber dan potensi inflasi pada bulan-bulan ke depan. Komponen yang termasuk di dalamnya antara lain harga pangan dan potensi terjadinya imported inflation sebagai efek pelemahan rupiah.

Menkeu juga menggarisbawahi faktor musiman pada akhir tahun yang berpotensi menimbulkan inflasi dari permintaan yang meningkat.

“Kami akan melihat faktor-faktor ini bersama Bank Indonesia (BI) untuk terus kami jaga agar jangkar stabilitas bisa diperkuat,” jelasnya.

Berdasarkan komponen, ada tiga kelompok pengeluaran yaitu sandang, bahan makanan, dan transportasi. Sementara itu, inflasi tertinggi terjadi di pendidikan, rekreasi dan olah raga.

Bahan makanan mengalami deflasi 1,1% sehingga andilnya 0,24%. Secara umum, bahan makanan mengalami penurunan dengan komoditas yang dominan antara lain telur ayam dengan andil 0,06%, bawang merah 0,05%, daging ayam ras, serta cabai merah dan cabai rawit dengan andil 0,02%. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id