Press "Enter" to skip to content

Pemerintah Tingkatkan Produksi Bawang Merah

Mari berbagi

JoSS, BANTUL – Pemerintah Bantul berkomitmen untuk meningkatkan produksi tanaman bawang merah organik diwilayahnya dengan menambah luasan lahan menjadi 190 hektare dari sebelumnya yang hanya 105 hektare.

Kepala Dinas Pertanian, Pangan, Kelautan dan Perikanan Bantul Pulung Haryadi mengatakan penambahan luasan lahan tersebut untuk meningkatkan produktifitas mengingat tingginya tingkat kebutuhan komoditas tersebut.

Pengembangan dilakukan di daerah Pedukuhan Nawungan Selopamioro yang selama ini menjadi sentra penghasil bawang merah.

“Luas tanaman bawang merah organik kita saat ini 105 hektare di wilayah Pedukuhan Nawungan, Selopamioro, nanti kita kembangkan menjadi seluas 190 hektare,” katanya, Sabtu (7/7) seperti dikutip dari Antara.

Menurut dia, pengembangan tanaman bawang merah organik tersebut guna menghasilkan produk komoditas hortikultura tersebut yang berkualitas, mengingat selama ini tanaman bawang merah yang ditanam di Nawungan hasilnya lebih baik.

Ia mengatakan, target tanaman bawang merah seluas 190 hektare tersebut target maksimal dengan produktifitas mencapai 12 ton per hektare, pengembangan bawang merah organik di Desa Selopamioro Imogiri akan melibatkan kelompok tani setempat.

“Itu target maksimal dengan dengan produktifitas 12 ton per hektare, jadi tidak terlalu tinggi atau rendah, tapi itu sudah angka yang optimal, sementara di Nawungan saja, untuk pengembangan bawang merah organik rencananya ada di sekitar Gua Cerme Imogiri,” katanya.

Baca juga : Petani Temanggung Tolak Bawang Impor

Pulung menjelaskan, tanaman bawang merah organik mempunyai kelebihan dibanding bawang merah non-organik, yaitu lebih tahan lama dalam penyimpanan dan aroma lebih tajam, sehingga memang dari sisi harga seharusnya lebih mahal dari bawang merah biasa.

“Kalau dari sisi kualitas sama, cuma bedanya rasa dan keawetannya yang lebih tajam, kemudian daya simpan berbeda. Harusnya ke depan harga bawang merah yang di Nawungan tidak sama dengan tempat lain, karena ada perlakukan khusus secara hayati, pakai pestisida hayati dan pupuk kandang,” katanya.

Pulung mengatakan, dengan pengembangan tanaman bawang merah di Imogiri tersebut, maka pihaknya ingin menjaga luasan lahan bawang merah di seluruh Bantul seluas 700 sampai 800 hektare, agar tidak terjadi gejolak harga di pasaran.

“Karena kita ingin ada luasan ideal untuk menjaga harga bawang merah jangan sampai melonjak tapi jangan merosot, sehingga luas ideal berkisar 700 sampai 800 hektare, yang lain sisanya ditanam di wilayah Sanden, Kretek dan Srandakan,” katanya. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id