Press "Enter" to skip to content

Ini Komoditas Pendorong Deflasi Solo

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Penurunan harga sejumlah bahan kebutuhan pokok di Solo pada april 2018 mencatatkan deflasi sebesar 0,02%. Pemerintah diminta tetap waspada terhadap lonjakan harga jelang Ramadhan.

Kepala Seksi Statistik Distribusi Badang Pusat Statistik Kota Solo, Herminawati menuturkan untuk pertamakalinya di 2018  Kota Solo mengalami deflasi. Hal itu didorong oleh penurunan sejumlah kebutuhan pokok seperti beras dan bawang putih.

Meski demikian, lanjutnya peningkatan harga kebutuhan pokok menjelang Ramadhan yang berlanjut hingga Lebaran masih bisa terjadi, untuk itu pemerintah dan pihak terkait diminta tetap waspada.

Menurut dia angka deflasi bulan April belum bisa menjadi tolok ukur terkait momen jelang Puasa. Deflasi terjadi karena di beberapa komoditas pangan menunjukkan tren penurunan. Namun, di awal Mei ini, ada beberapa komoditas yang mulai menunjukan tanda-tanda akan terjadi kenaikan harga.

“Solo mencatat angka deflasi sebesar 0,02%, penurunan harga komoditas pokok sepanjang April signifikan menahan laju inflasi. Masih ada pekerjaan berat untuk menjaga inflasi Solo pada Mei dan Juni karena ada agenda Ramadhan dan Lebaran yang biasanya terjadi kenaikan harga,” katanya pada rilis BPS Solo, Rabu, (2/5).

Baca jugaPemerintah Pastikan Pasokan Sembako Lancar Jelang Ramadhan

Dia menjelaskan, harga beras berangsur turun pada April namun terhitung masih cukup tinggi atau belum kembali ke harga normal. Dia menyebut saat ini stok beras Bulog mencapai 16.000 ton dan aman untuk konsumsi tiga bulan ke depan.

Untuk mengantisipasi kembalinya gejolak harga pada komoditas beras, Bulog masih tetap mengandalkan program stabilisasi harga pangan dengan menambah pasokan beras ke pedagang dengan harga di bawah harga eceran tertinggi.

“Kami juga siapkan agenda operasi pasar untuk Ramadhan nanti. Ini Persiapan sebagai antisipasi,” katanya.

Selain bawang putih, komoditas penyumbang deflasi lainnya adalah beras yang beras turun harga rata-rata1,56 persen, cabai rawit turun 10,98 persen, serta beberapa komoditas buah dan sayur yang juga mengalami penurunan harga dengan andil deflasi cukup besar.

Komoditas lain yang juga berpotensi mengalami kenaikan harga akibat kenaikan konsumsi saat Ramadan antara lain minyak goreng, gula pasir, dan daging sapi.

BPS Solo berharap instansi terkait mulai mempersiapkan langkah-langkah untuk mengantisipasi gejolak harga saat Ramadan. “Jadi tadi kami meminta masukan dari instansi terkait mengenai upaya pengendalian harga yang sudah dipersiapkan. Dan pantauan harga kaitannya dengan dampak Puasa nanti akan terlihat pada inflasi Mei,” katanya.

Berkaca pada momen sama tahun lalu, Solo mengalami inflasi yang cukup tinggi mencapai 0,87% karena kebetulan Ramadhan jatuh pada sepanjang Juni. Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan Ramadan tahun 2016 yang inflasinya hanya 0,62%.

Saat itu, angka inflasi paling banyak disumbang oleh kenaikan harga bawang putih. Per April lalu, bawang putih justru menjadi komoditas pertama penyumbang deflasi karena sepanjang April ada penurunan harga bawang putih rata-rata 22,68%. Harga bawang putih sempat tembus Rp50.000/kg dan turun jadi Rp30.000-Rp35.000/kg.

“Memang sekarang trennya turun. Tapi tidak menutup kemungkinan, saat konsumsi naik harga berpotensi naik lagi,” katanya. (bps/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id