Press "Enter" to skip to content

Harga Telur Rp 27.000/Kg TPID Gelar Operasi Pasar

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Tim Penanggulangan Inflasi Daerah (TPID) Kota Surakarta menggelar operasi pasar telur ayam ras di tiga pasar tradisional di wilayah ini. Kebijakan tersebut dilakukan untuk menekan harga komoditas tersebut yang terus melambung hingga Rp27.000/kg.

Deputi Kepala Bank Indonesia (BI) Solo sekaligus wakil sekretaris TPID Kota Surakarta, M Taufik Amrozy  mengatakn diperlukan intervensi dari pemerintah untuk mengendalikan harga telur ayam yang tidak kunjung turun.

Dia menambahkan dalam operasi pasar (OP) yang digelar di PasarLegi, Pasar Gede dan Pasar Harjodaksino Solo pada Jumat (20/7) tersebut, harga komoditas pengganti lauk ini dijual sebesar Rp20.500/Kg.

Dia mengatakan, dari penelusuran TPID Kota Surakarta penyebab mahalnya harga telur ayam ras di pasaran Solo belakangan ini diduga akibat panjangnya rantai distribusi dari peternak ayam petelur hingga ke pedagang di pasar tradisional atau warung di kampung-kampung.

“Harapanya dengan OP yang dimotori oleh Bank Indonesia (BI) Solo dan Pemerintah Kota (Pemkot) Surakarta ini dapat memotong rantai distribusi, sehingga harga telur kembali stabil,” katanya di sela OP yang dilakukan di Pasar Gede Solo, Jumat (20/7).

Seperti diketahui harga telur ayam di sejumlah pasar tradisional kota Solo meroket beberapa hari terakhir. Saat ini harga telur ayam terpantau mencapai Rp27.000/kg. Padahal harga tertinggi pada saat Lebaran 2018 hanya Rp22.000-Rp23.000 per kilogramnya.

harga telur
Operasi pasar murah di serbu warga | Foto : istimewa/joss.co.id/Tono

Pedagang telur di Pasar Legi Solo Warsih mengatakan  sudah sepekan ini harga telur ayam naik cukup tinggi hingga mencapai Rp27.000/kg. Harga telur sebelumnya berkisar Rp23.000/kg.

Padahal, harga telur ayam dari peternak hanya Rp 18.000 hingga Rp 18.500 per kg, namun sampai ke pedagang eceran di pasar tradisional kini mencapai Rp 24.000 bahkan hingga Rp 27.000 di warung di sejumlah kampung di Surakarta.

“Tingginya harga tersebut lebih disebabkan karena panjangnya rantai distribusi, sehingga jika masing-masing pengepul mengambil keuntungan maka harga akhir sampai ke tangan konsumen menjadi mahal,” ujarnya.

Baca jugaPenjualan Perlengkapan Haji di Kudus Naik 100%

Dalam OP yang akan digelar selama sepekan ke depan itu tiap pasar tradisional di Surakarta bakal  mendapat pasokan 300 kg tiap hari dan pembeli hanya boleh membeli maksimal dua kilogram  saja.

Seperti OP hari pertama di Pasar Gede dan Pasar Hardjodaksino, Jumat (20/7)  300 Kg telur habis terjual dalam waktu kurang dari satu jam.

Wakil sekretaris TPID Kota Solo , M Taufik Amrozy menambahkan nantinya TPID bakal melakukan  evaluasi OP  setelah selama seminggu digelar .

“Masih dievaluasi nantinya, apakah berhenti atau diperpanjang dengan membuat lapak atau kios khusus yang menjual telur ayam hingga harga telur ayam terkendali atau dalam posisi stabil seperti dulu sebelum lebaran,” ujar Taufik.

Sementara Wali Kota Surakarta FX Hadi Rudyatmo mengapresiasi langkah BI untuk menstabilkan harga telur, meski demikian dia menilai OP komoditas pangan tidak hanya dilakukan dalam satu atau dua hari saja, namun sampai harga benar-benar stabil.

“Masak setelah Lebaran harga telur terus meroket naik. Padahal produksi telur ayam stabil. Saya khawatir hal ini tentu dapat memiliki andil cukup tinggi terhadap inflasi di kota Surakarta,”ujar Wali Kota Surakarta yang akrab disapa Pak Rudy itu.(ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id