Press "Enter" to skip to content

Menkeu Janjikan Insentif Bagi Pemda Yang Mampu Kurangi Sampah Plastik

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR – Menteri Keuangan Sri Mulyani akan memberikan dana insentif bagi pemerintah daerah mampu mengurangi sampah plastik. Presiden World Bank Jim Yong Kim mengapresiasi komitmen pemerintah Indonesia dalam penanggulangan sampah di laut.

Rencana tersebut diungkapkan dalam sebuah diskusi publik mengenai sampah plastik di Bali. Diskusi tersebut merupakan bagian dari rangkaian kunjungan Kim ke Indonesia.

“Begini saja, pada 2019 saya akan memberikan dana insentif bagi pemerintah daerah yang berkinerja baik dalam mengurangi sampah plastik. Ini saya cek anggaran Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) untuk masalah sampah plastik tidak besar, tidak cukup kalau tidak didukung dengan insentif yang lain,” ujarnya, di Bali Sabtu (7/7).

Seperti diketahui Kunjungan Kim di Bali berlangsung di Hutan Mangrove KLHK, Suwung Kawuh, Denpasar dan dihadiri oleh peserta diskusi yaitu Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basoeki Hadimoeljono, dan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo.

Sedangkan peserta dari pegiat lingkungan adalah Tiza Mafira dari Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik (GIDKP), Kevin Kumala dari Avani, Melati Wijsen dari Bye Bye Plastic Bags, Gary Bencheghib dari One Island One Voice, I Ketut Mertaadi dari Eco Bali, dan Mark Edleson dari Alila Hotels.

Baca juga : 300 Sektor Industri Dapat Keringanan Pajak

Jim Yong Kim memuji Pemerintah Indonesia karena telah menunjukkan komitmen yang sangat tinggi untuk menanggulangi persoalan sampah plastik di laut.

“Di saat yang sama banyak inisiatif hebat dari masyarakat yang juga telah dilakukan. Sekarang Anda memiliki kesempatan untuk berbicara langsung dengan tokoh-tokoh paling penting di negara ini. Apa yang ingin anda sampaikan kepada mereka?,” tanya Kim kepada para pegiat lingkungan dalam dikusi tersebut, Jumat (6/7).

Banjarmasin dan Balikpapan merupakan dua kota besar di Indonesia yang sukses menerapkan pelarangan penggunaan kantong plastik untuk mencegah penambahan limbah plastik. Sejak pertama kali diterapkan pada 2016, konsumsi kantong plastik di kota tersebut diklaim mampu turun 95% .

Direktur Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah, dan B3 KLHK Rosa Vivien Ratnawati menyatakan Padang menjadi kota ketiga yang sudah mengatur pembatasan kantong plastik. Beberapa kota lainnya yaitu Malang, Sigi, Cimahi, Jakarta, dan Bandung tengah mempersiapkan peraturan serupa untuk mengurangi limbah plastik.

Menteri Desa Eko Putro Sandjojo mengajak pegiat lingkungan untuk bekerja sama dengan membentuk desa-desa percontohan.

“Apabila ada desa yang sudah menerapkan pengelolaan sampah yang baik, kabarkan kepada kami agar dapat kami dorong replikasinya di desa-desa lain,” ucapnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id