Press "Enter" to skip to content

Satgas Pangan Siap Tindak Tegas Spekulan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Satgas Pangan Polda Jateng siap menindak tegas pelaku penimbun (spekulan) bahan kebutuhan pokok diluar ketentuan guna menjaga stabilitas harga pangan pada saat Ramadan dan Lebaran 2018.

Kapolda Jawa Tengah, Irjen Pol. Condro Kirono memastikan bahan kebutuhan pokok di provinsi ini telah siap dan dalam kondisi yang aman menjelang Ramadan hingga setelah Hari Idulfitri 1439 Hijriyah.

Dia mengatakan timnya akan terus bergerak mengawasi adanya dugaan penimbunan bahan pangan. Satgas Pangan telah diaktifkan baik dari tingkat polres hingga polda untuk terus menjaga dan berkoordinasi agar harga-harga kebutuhan pokok tetap dalam kondisi stabil.

“Ketersedian siap, satgas pangan akan selalu mengecek semua, dan pengawasan akan terus dilakukan terutama jika ada laporan adanya penimbunan bahan pangan,” kata Condro, Kamis (17/5)

Dijelaskannya, satgas pangan dalam bekerja bukan hanya di penegakan hukum, namun juga melakukan koordinasi dengan instansi terkait seperti Bulog, Dinas Perdagangan dan Perindustrian, yang mana jika ada kenaikan harga akan segera dikoordinasikan.

“Jika memang harga mengalami kenaikan itu dilihat indikatornya, dan kalau benar ada kecenderungan naik akan dikoordinasikan dengan instansi terkait, sehingga tidak sembarang dalam menegakkan hukum, supaya situasi pasar tidak terganggu,” ujarnya.

Dia menambahkan, bagi pengusaha juga memiliki ketentuan agar tidak melakukan penimbunan dalam waktu lama, karena hal itu jelas akan berpengaruh pada ketersediaan bahan pangan dan harganya.

“Untuk pengusaha juga ada ketentuan tak boleh menstok barang lebih dari 3 bulan, karena jika lebih dari 3 bulan merupakan penimbunan dan akan mempengaruhi harga pasar,” katanya.

Sementara itu, terkait ketersediaan bahan pangan di masyarakat, Badan Urusan Logistik (Bulog) Divisi Regional (Divre) Jawa Tengah (Jateng) memprediksi akan adanya lonjakan kenaikan permintaan bahan pangan sebanyak 5% selama bulan Ramadan 2018 ini.

Hal tersebut mengingat angka konsumsi masyarakat Jateng yang mengalami peningkatan saat bulan puasa.

Kepala Bulog Divre Jateng Djoni Nur Ashari mengatakan, pihaknya sudah mengantisipasi adanya kenaikan permintaan harga bahan pangan seperti beras, gula, dan minyak goreng. Dalam menghadapi Ramadan, Bulog sudah mempunyai stok beras 66.000 ton, gula 34.000 ton, minyak goreng 500.000 liter, dan jumlah ini dirasa aman.

“Bulog siap hadapi Ramadhan dengan memperbanyak stok bahan pangan yang tersedia. Ini juga meminimalisir lonjakan harga dengan stok bahan pangan yang melimpah,” kata Djoni.

Penyerapan gabah dari petani terus berlangsung perhari Bulog Divre Jateng menyerap 1.300 ton sampai 1.500 ton. Menurut Djoni Jateng akan masuk masa panen pada akhir Mei dan selama bulan Juni.

Dikatakan Djoni beberapa daerah akan mengalami panen kedua yakni di Kabupaten Sragen, Kabupaten Tegal dan Pekalongan dengan kualitas yang cukup bagus. “Beberapa daerah di Jateng akan panen, kami sedang bersiap menyerap gabah maupun beras dari petani untuk memperbanyak stok jelang lebaran nanti,” tuturnya, seperti dikutip dari Antara.

Menurut Djoni, selain memperbanyak stok bahan pangan Bulog juga turut andil dalam menyelenggarakan operasi pasar untuk menjaga kestabilan harga bahan pangan. Lebih lanjut dia berharap agar harga bahan pangan tetap terkendali selama Ramadhan. Masyarakat tidak perlu khawatir akan kelangkaan bahan pangan karena stok sudah mencukupi. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    BERITA TERKINI

    Berita Terkini

    joss.co.id