Press "Enter" to skip to content

Ini Dampak Krisis Ekonomi Turki Terhadap Indonesia

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Menteri Keuangan Sri Mulyani menyatakan anjloknya kurs mata uang Turki Lira diperkirakan bakal mempengaruhi sentimen pasar global yang juga berdampak pada perekonomian Indonesia.

Dia menjelaskan posisi Turki sebagai anggota G20 tentunya strategis memberikan dampak bagi perekonomian global, meski ukuran perekonomian Turki masih di bawah US$1 triliun. Untuk itu pemerintah perlu mewaspadai merosotnya nilai tukar Lira terhadap Dolar AS.

“Sebagai negara anggota G20, tentu (perkembangan Turki) ini akan memberikan dampak terhadap keseluruhan perekonomian global. Walapun ukuran perekonomian (Turki) masih di bawah US$1 triliun, namun dia (Turki) posisinya strategis. Jadi kami harus tetap waspada,” ujarnya, seperti dikutip dari CNN.

Menurut Sri Mulyani, kondisi Turki saat ini belum dialami oleh negara berkembang lain, termasuk Indonesia. Permasalahan di Turki, lanjut Sri Mulyani, tidak hanya terjadi pada sektor keuangan saja tetapi juga pada politik dan keamanan.

Kendati demikian, pemerintah akan terus berkoordinasi dengan Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk menjaga agar keoknya lira tidak berimbas negatif terhadap sentimen pelaku pasar di negara berkembang, khususnya Indonesia.

Baca juga : Trans Jawa Terwujud, Pemda Harus Lebih Agresif Bangun Perekonomian

Lebih lanjut, Sri Mulyani menegaskan bahwa perekonomian domestik dalam kondisi baik. Hal itu tercermin dari kuatnya pertumbuhan ekonomi kuartal II yang mencapai 5,27 persen, inflasi yang terjaga, dan defisit APBN yang diperkirakan lebih rendah dari asumsi pemerintah.

“Itu semua berbeda sekali dengan situasi yang ada di Turki,” ujarnya.

Dikutip dari Reuters, sejak awal tahun, kurs Lira telah terdepresiasi sekitar 40 persen terhadap dolar AS. Hal itu dipicu oleh kekhawatiran investor terhadap kondisi ekonomi Turki dan memburuknya hubungan Turki dengan AS.

Data Bursa Efek Jakarta mencatat nilai tukar rupiah dibuka sedikit menguat pada posisi Rp14.579 per dolar AS pada perdagangan pasar spot hari ini, Selasa (14/8). Posisi ini menguat 29 poin atau 0,19 persen dari penutupan kemarin, Senin (13/8) di posisi Rp14.608 per dolar AS.

Namun, hanya dalam hitungan menit, rupiah kembali melemah ke Rp14.615 per dolar AS, sehingga kini melemah 0,05 persen dari penutupan kemarin. Pada pukul 09.30 WIB, rupiah bahkan berada di posisi Rp14.630 per dolar AS.

Seperti halnya rupiah, mayoritas mata uang di Asia juga tertahan di zona merah, seperti peso Filipina melemah 0,35 persen, dan ringgit Malaysia minus 0,18 persen, yen Jepang minus 0,1 persen.

Kemudian, baht Thailand minus 0,02 persen, won Korea Selatan minus 0,01 persen, dan dolar Singapura minus 0,01 persen. Hanya dolar Hong Kong yang bergerak stagnan.

Berbeda dengan mata uang utama negara maju, dolar Australia dan dolar Kanada justru menguat hari ini, masing-masing 0,05 persen dan 0,06 persen dari dolar AS.

Namun, rubel Rusia melemah 0,22 persen, franc Swiss minus 0,05 persen, poundsterling Inggris minus 0,04 persen, dan euro Eropa minus 0,03 persen. (cnn/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id