Press "Enter" to skip to content

Gelontorkan Rp55 Triliun RI Kuasai 51% Freeport

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah melalui PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) menggelontorkan dana US$3,85 miliar atau setara Rp55 triliun (Kurs Rp14.400/US$) untuk dapat menguasai 51%  saham PT Freeport Indonesia (PTFI).

Menteri BUMN Rini Soemarno mengatakan dengan beralihnya 51% saham PTFI ke Inalum, maka Indonesia resmi memiliki mayoritas kepemilikan di Freeport, setelah dilakukan perundingan selama lebih dari satu tahun.

“Melalui Head of Agreement (HoA) ini, mengambil alih hak partisipasi (PI) Rio Tinto dan Indocopper Investama , sehingga kepemilikan Inalum ditambah kepemilikan negara jadi 51,38 persen. Total nilainya US$3,85 miliar,” katanya, Kamis (12/7).

Saat ini, lanjutnya, dominasi kepemilikan saham RI terhadap Freeport Indonesia tinggal menunggu finalisasi setelah perincian joint venture agreement.

“Setelah dilakukan pembayaran, kemudian akan dikeluarkan Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK). Kapan? Saya minta akhir bulan. IUPK akan dikeluarkan setelah divestasi dikeluarkan,” tegas dia.

Hadir dalam acara penandatanganan, yaitu Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan, Menteri BUMN Rini Soemarno, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Direktur Utama Inalum Budi Gunadi Sadikin, dan perwakilan dari Freeport.

Pada intinya Rini menjelaskan ada empat kesepakatan yaitu di luar divestasi saham 51%, disetujui perperpanjangan operasi dua kali sepuluh tahun hingga 2041, pembangunan smelter, dan apa yang disebut sebagai stabilitas finansial.

Baca juga : RI Berpotensi Membayar Rp25,2 Triliun Akibat Kebijakan Trump

Sebelumnya, kepemilikan saham Indonesia di Freeport sekitar 9,36%, namun dengan kesepakatan ini pemerintah Indonesia melalui Inalum akan menguasai 51% saham anak perusahaan Amerika Serikat Freeport-McMoRan yang selama ini beroperasi di Tambang Grasberg, Papua, tambang tembaga terbesar kedua di dunia.

Freeport diperkirakan akan tetap beroperasi di Grasberg dan menjadi pemilik saham yang tersisa. Sementara itu Pemerintah Daerah Papua dan Kabupaten Mimika akan mendapatkan 10 persen dari saham Freeport Indonesia. “Ke depan, ada hilirisasi untuk pembangunan smelter,” terang dia.

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan Inalum akan mengeluarkan dana sebesar 3,85 miliar dollar AS untuk membeli participating interest (PI) Rio Tinto di PTFI dan 100 saham FCX (Freeport McMoran Incorporated) di PT Indocopper Investama yang memiliki 9,36 persen saham di PTFI.

Dari penandatanganan tersebut, disepakati penjualan saham FCX dan PI Rio Tinto ke Inalum. Sri Mulyani menargetkan, proses jual beli saham ini akan selesai sebelum akhir tahun 2018.

Menurut dia kesepakatan ini akan menjadi landasan hukum yang mengatur hubungan pemerintah dengan Freeport Indonesia. Antara lain, terkait Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK) Operasi Produksi (OP). Bukan lagi berbentuk Kontrak Karya (KK).

Selain itu, Freeport Indonesia wajib membangun fasilitas pengolahan dan pemurnian (smelter) di dalam negeri.

“Perpanjangan operasional 2 x 10 tahun akan diberikan jika Freeport Indonesia memenuhi kewajiban IUPK. Freeport Indonesia mendapat perpanjangan sampai 2041,” imbuh Sri Mulyani.

Ia berharap kemitraan antara Freeport Indonesia dan Inalum dengan pemerintah, baik pusat maupun daerah, mampu meningkatkan kepastian di dalam lingkungan operasi, serta memberikan nilai tambah industri ekstraktif ke depan.

Untuk menunjukkan keseriusan pemerintah, Menteri ESDM Ignasius Jonan menyebut akan menyelesaikan IUPK-OP setelah proses divestasi Freeport Indonesia tuntas. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id