Press "Enter" to skip to content

Juni, Kota Tegal Dan Purwokerto Alami Inflasi Tertinggi

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Badan Pusat Statistik (BPS) menyatakan enam kota di Jawa Tengah mengalami inflasi selama Juni 2018 kenaikan indeks harga konsumen (IHK) tertinggi terjadi di Kota Tegal dan Purwokerto.

Kepala BPS Jateng Margo Yuwono mengatakan dari seluruh kota yang dilakukan pemantauan Badan Pusat Statistik itu, inflasi tertinggi terjadi di Kota Tegal dan Purwokerto masing-masing sebesar 0,97 %.

Setelah kedua kota itu, lanjutnya, angka inflasi tertinggi selanjutnya disusul Kota Solo yang mencapai angka 0,85 persen. Sedangkan kota Semarang tercatat mencapai 0,64 persen, Cilacap 0,76 persen dan kota Kudus tercatat angka inflasinya mencapai 0,32 persen.

“Dari enam kota yang dihitung angka inflasinya itu, inflasi di Jawa Tengah secara month to month (mtm) sebesar 0,71% dan untuk tahun kalender sebesar 1,94%, ” kata Margo Yuwono dalam konferensi persnya, Senin (2/7).

Tidak hanya di Jawa Tengah, menurutnya dari 82 kota secara nasional yang dihitung indeks harga konsumennya (IHK) tercatat semua kota juga mengalami laju inflasi.

Kota yang mengalami laju inflasi tertinggi terjadi di kota Tarakan yang mencapai 2,71 persen dan terendah di Pekanbaru dan Medan yang masing-masing sebesar 0,01 persen.

Sementara itu, kelompok transportasi tercatat menjadi pemicu lonjakan inflasi di provinsi ini. Andil besar di sektor transportasi ini lanjutnya, yaitu disumbang dari tiket bus dan tiket pesawat saat angkutan Lebaran 2018 lalu.

Baca juga : Pelemahan Rupiah Kerek Harga BBM Nonsubsidi

Lebih lanjut Margo menjelaskan dari dua tiket itu, diketahui bahwa tiket bus antar kota antar provinsi (AKAP) menunjukkan kenaikan tertinggi. “Inflasi tinggi karena memang permintaan dari masyarakat juga tinggi,” ujarnya.

Margo menjelaskan, inflasi yang cukup tinggi di Jawa Tengah terjadi hampir merata di kabupaten dan kota. Inflasi tidak terlepas karena pada bulan sebelumnya terjadi deflasi. Selain itu, inflasi terjadi tepat saat masa angkutan Lebaran. Sehingga kenaikan pada bulan Juni tidak terelakkan.

Menurut dia inflasi di sektor tersebut dianggap wajar dan biasa terjadi ketika momentum perayaan agama, selain karena permintaan masyarakat yang meningkat. Lebih lanjut, kelompok transportasi, terutama AKAP sebesar 0,129% dari inflasi 0,7 persen.

“Harga tiket bus AKAP ditentukan melalui mekanisme pasar. Kalau pemerintah hanya mengatur tarif angkutan dalam kota dalam provinsi itu tidak memberikan kontribusi yang besar,” tambahnya.

Selain kelompok transportasi, pemicu inflasi lainnya adalah harga daging ayam ras, kacang panjang dan udang basah. Namun demikian, sejumlah komoditas lain justru menopang naiknya inflasi, yaitu turunnya harga telur ayam ras, beras, Cabai merah hingga nangka muda. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id