Press "Enter" to skip to content

Tekan Harga Beras, Bulog Gelar Operasi Pasar

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Perum Bulog Subdivre III Surakarta menggelontorkan 5,8 ton beras dalam operasi pasar guna mengendalikan harga komoditas tersebut, rencananya Pemkot akan melakukan operasi pasar hingga akhir tahun.  

Kepala Perum Bulog Subdivre III Surakarta Titov Agus Sabelia mengatakan operasi pasar dilanjutkan hingga akhir tahun 2018 untuk mengendalikan harga beras khususnya kualitas medium agar tidak melebihi harga eceran tertinggi (HET).

Dia menjelaskan untuk tahap awal operasi pasartelah dilakukan pada akhir Maret lalu, kemudian dilanjutkan untuk Mei ini. Rencananya program yang dilakukan di lima pasar ini akan dilakukan hingga akhir tahun.

“Sebelumnya Maret lalu sudah kami lakukan operasi pasar untuk komoditas beras, ini akan kami lanjutkan hingga akhir tahun,” katanya seperti dikutip dari Antara, Kamis (24/5)

Tito menuturkan, berbda dengan tahun-tahun sebelumnya, kali ini Bulog menggandeng PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI), PT Pertani (Persero), dan PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (PPI).

“Dari lima pasar besar di Kota Solo yang terlibat dalam pelaksanaan operasi pasar kali ini, kami memasok di dua pasar yaitu Pasar Legi dan Pasar Gede, lainnya dilakukan oleh PT RNI, PT Pertani (Persero), dan PT PPI,” katanya.

Ia mengatakan untuk beras yang dijual pada OP tersebut dikemas masing-masing 5 kg dengan harga dari Bulog Rp8.550/kg dan dijual oleh pedagang ke pembeli dengan harga Rp8.950/kg.

“Harga ini turun jika dibandingkan sebelumnya, pedagang sempat menjual Rp9.000/kg tetapi kami minta untuk diturunkan sesuai dengan arahan pemerintah pusat agar di bawah HET,” katanya.

Ia mengatakan untuk beras kemasan 5 kg tersebut dijual dengan merek “Beras Kita”. Berdasarkan data, dikatakannya, hingga saat ini total penyaluran “Beras Kita” di lima pasar tersebut sebanyak 5.850 kg.

“Rinciannya di Pasar Harjodaksino sebanyak 1.000 kg, Pasar Nusukan 2.000 kg, Pasar Jongke 600 kg, dan sisanya Pasar Gede dan Pasar Legi,” katanya.

Baca jugaBulog Solo Targetkan 500 RPK Aktif Tahun ini

Sementara itu Bulog Divre Jawa Tengah sudah menyalurkan 33 ribu ton beras dalam operasi pasar dari Januari hingga Mei 2018.

Operasi pasar difokuskan di 15 pasar seluruh Jawa Tengah yang menjadi indikator pencatat inflasi. Lima pasar di Kota Semarang, Tegal dan Pekalongan dua pasar, Kudus satu pasar, Surakarta dua pasar, Cilacap dan Banyumas dua pasar.

Kepala Bulog Divre Jawa Tengah Djoni Nur Ashari mengatakan operasi pasar ditargetkan untuk stabilisasi harga dan akan terus dilakukan jika harga masih cukup tinggi sampai H+7 lebaran.

“Operasi pasar terus dilakukan bahkan disupervisi Kementerian Perdagangan dengan mengirimkan tim khusus ke Jawa Tengah untuk memonitoring pasar ke pasar. Begitu ada tren bergejolak kemudian langsung kita bergerak makanya timnya bukan tim pemantau tapi tim penetrasi pasar,” katanya.

Untuk setiap operasi pasar, Bulog mengelontorkan 3 sampai 5 ton per hari langsung ke pasar-pasar. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    BERITA TERKINI

    Berita Terkini

    joss.co.id