Press "Enter" to skip to content

Google Tidak Lagi Terima Iklan Politik

Mari berbagi

JoSS, HANOI – Google Asia Pasifik menyatakan akan berhenti menerima iklan politik hingga waktu yang belum ditentukan. Kebijakan itu juga mencakup semua layanan yang berada di naungan Google, baik itu Google AdSense, Google Search, AdWords, Youtube, dan Gmail.

Hal itu diungkapkan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara setelah bertemu Karim Temsamani, President Google Asia Pasific di Hanoi, Rabu (12/9).

Rudiantara merupakan salah satu menteri yang ikut dalam rombongan Presiden Joko Widodo pada perhelatan World Economic Forum ASEAN di Hanoi, Vietnam.

“Tadi saya sama Karim Temsamani, President Google Asia Pacific, beberapa hal dibahas mengenai pendidikan sumber daya manusia, tapi yang satu paling penting, Google sudah menetapkan tidak akan menerima iklan politik,” ujar dia usai menghadiri peluncuran Go-Viet, di Hanoi, Rabu (12/9).

Menurut Rudi, ini merupakan kebijakan pihak Google untuk terlibat dalam ranah politik dan dia mengapresiasi hal ini. Indonesia sendiri pada 2019 mendatang akan disibukkan dengan Pemilihan Legislatif dan Pemilihan Presiden.

“Kalo website lain, ini yang di-manage oleh Google sendiri. Jadi kalau kita pasang ads, minta Google usia dan lokasinya di mana, itu selama konten politik, Google tidak menerima,” kata dia.

Baca juga : Ekonomi Melambat AS Batalkan Kenaikan Gaji Pegawai Negeri

Pada pertemuan dengan President Google Asia pacific tersebut Google ternyata telah berkomitmen untuk tidak menerima segala bentuk iklan digital dengan konten politik di Indonesia, baik pada perangkat komputer maupun smartphone.

“Selama kontennya politik, Google tidak akan terima. Ini adalah kebijakan Google yang diambil untuk tidak masuk ke wilayah politik. Saya mengapresiasi yang dilakukan oleh Google,” ujarnya, seperti dikutip dari Antara.

Selain Google, Rudiantara juga akan mencoba diskusi dengan platform Internet lainnya, seperti Facebook, Instagram, hingga Twitter, agar melakukan hal serupa.

“Saya juga akan bicarakan hal ini dengan platform-platform lainnya. Secepatnya,” kata dia.

Belanja iklan politik lewat jalur digital diprediksi bakal meningkat dalam waktu dekat ini di Indonesia untuk menarik massa yang lebih besar.

Di Amerika Serikat, Facebook, Twitter dan Google telah mengambil langkah untuk menampilkan identitas para pengiklan politik. Fitur ini bisa jadi akan diterapkan di negara lain.

Hal lain yang dibicarakan Rudiantara dengan Karim, adalah persoalan fake news alias hoax, yang diprediksi juga akan banyak beredar di Indonesia. Pihaknya meminta Google agar meredam peredaran hoax. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id