Press "Enter" to skip to content

KPU Jogja Genjot Progres Verifikasi Data Pemilih

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Yogyakarta terus menggenjot progres verifikasi daftar data pemilih untuk Pemilihan Umum Pilpres dan Pileg yang akan diselenggarakan pada 2019 mendatang.

Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Yogyakarta Wawan Budiyanto memastikan dari sebanyak 304.926 daftar pemilih di Kota Jogja, hanya sedikit yang belum dilakukan pencocokan dan penelitian (coklit).

Dia mengatakan seluruh data pemilih sudah didatangi petugas, hanya sisanya yang belum masuk data coklit adalah warga yang tidak berada di tempat saat petugas pemutakhiran data pemilih mendatangi rumah mereka.

“Untuk Pemilu 2019, seluruh data pemilih, sebanyak 304.926, sudah menjalani proses pencocokan dan penelitian. Tinggal dua atau tiga rumah karena pada kunjungan sebelumnya tidak dapat bertemu dengan satu pun penghuni,” ungkapnya, (17/5).

Dirinya optimis dalam beberapa hari kedepan semua sudah bisa diselesaikan. Bahkan Wawan menyatakan dalam beberapa hari kedepan daftar yang  belum terverifikasi sudah tidak ada.

Ditambahkan,  sejumlah panitia pemutakhiran daftar pemilih (pantarlih) bahkan sudah menyelesaikan proses pencocokan dan penelitian beberapa hari lalu sebelum batas akhir (Kamis 17/5) meski  masih ada petugas yang harus datang ke dua atau tiga rumah pada hari terakhir pemutakhiran.

Baca juga : KPU Distribusikan Logistik Pilkada Jateng di Tiga Daerah

Saat ditanya tentang kendala di lapangan, Wawan mengungkapkan hampir tidak ada kendala berarti. Petugas pencocokan, katanya,banyak dibantu oleh RT setempat untuk melakukan pencocokan dan penelitian.

“Jumlah penduduk yang susah ditemui sangatlah sedikit. Misalnya saja saat kami melakukan pemantauan, dari 185 pemilih yang masuk dalam daftar, ada lima orang yang tidak bisa ditemui secara langsung,” katanya.

Menurutnya, penduduk dalam daftar yang tidak bisa ditemui adalah orang yang secara administratif masih terdaftar di lingkungan tersebut namun sudah tidak bertempat tinggal di rumah tersebut.

Hal lain, berdasarkan hasil pencocokan dan penelitian yang dilakukan  diketahui ada sejumlah perubahan data yang disebabkan pemilih meninggal dunia beberapa hari sebelum hari akhir coklit serta penduduk baru  yang sudah terdaftar sebagai warga kota Yogyakarta tapi belum terdaftar sebagai pemilih.

“Ada pula pemilih yang ditambahkan karena belum masuk dalam daftar padahal mereka warga Kota Yogyakarta, atau penduduk dari luar Kota Yogyakarta termasuk pelajar dan mahasiswa,” katanya.

Dengan selesainya coklit, lanjut Ketua KPU Kota Jogja, data hasil pencocokan dan penelitian akan diolah dan disampaikan secara berjenjang ke Panitia Pemungutan Suara (PPS), Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK),  dan terakhir ke KPU Kota Yogyakarta.

“Kami akan memproses hasil pencocokan dan penelitian menjadi daftar pemilih sementara (DPS) untuk Pemilu 2019,” pungkasnya. (dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id