Press "Enter" to skip to content

Laporkan Hoax ke Cekfakta.com

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – MAFINDO ( Masyarakat Anti Fintnah Indonesia ) bersama 22 media siber yang tergabung dalam AMSI ( Aliansi Media Siber Indonesia) meluncurkan Cekfakta.com, sebuah situs kolaborasi untuk meneliti kebenaran sebuah informsi atau berita yang beredar di dunia maya.

Situs ini diharapkan bisa jadi jujugan bagi khalayak yang merasa ragu tentang kebenaran sebuah isu yang beredar. Situs ini akan dikelola secara gotong royong oleh 22 media massa siber, yang bentuknya berupa klarifikasi hoax dan fakta terkait informasi yang beredar dan diragukan.

Ketua Mafindo Septiaji Eko Nugroho, dalam sambutannya di peluncuran Cekfakta.com di Trusted  Media Summit 2018, di Gran Melia Hotel, Jakarta, Sabtu (5/5/2018), mengatakan bahwa melawan maraknya hoaks, tidak bisa dilakukan sendiri sendiri melainkan harus ada kolaborasi antara media.

“CekFakta.com ini upaya gotong royong kita melawan penyebaran hoaks. Kita tidak lagi berperang melawan hoaks sendiri-sendiri, ini adalah saatnya kita kolaborasi, gotong-royong bersama,” katanya . Trusted Media Summit 2018 sendiri berlangsung 5-6 Mei 2018.

Adapun 22 media siber yang ikut berkontribusi dalam situs ini, kata Eko, adalah Kompas.com,Tempo.co, Tirto.id, Viva.co.id, Beritasatu.com, Katadata.co.id, KBR.id, Antaranews.com, Suara.com, Detik.com, Bisnis.com, Liputan6.com, Merdeka.com, Kabarmedan.com, Kabarmakassar.com, Beritajatim.com, Timesindonesia.co.id, Riauonline.co.id, Thejakartapost.com, Dream.co.id, Kontan.co.id, dan Republika.co.id.

Baca juga : PWI Minta Hari Pers 9 Februari Harga Mati

Lebih jauh Eko menjelaskan jika cara kerja Cekfakta.com tidak rumit. Masyarakat yang ingin meverifikasi kebenaran sebuah berita tinggal masuk ke situs ini kemudian masuk ke kolom ‘Lapor Hoax’ .

Setelah itu tinggal klik ‘Submit Your Own Question.’ Tautan ini akan masuk ke laman Mafindo, turnbackhoax.id. Orang yang akan melaporkan tinggal menuliskan nama dan email. Selanjutnya pelapor memasukkan judul laporan dan teks yang dianggap tidak benar.

Dalam tahap ini pelapor bisa mengunggah file tambahan berupa screenshot pesan singkat yang diduga hoaks, postingan berita di media sosial yang diduga hoax atau foto-foto editan yang diduga hoax.

Salah satu hoax yang pernah diungkap di Cekfakta.com adalah berita tentang meninggalnya legenda bulutangkis Rudi Hartono yang pernah beredar di Facebook 10 Maret 2018 lalu. Situs cekfakta.com melabeli informasi itu ‘Salah’ dan sebagai konten misleading.

Di bagian bawahnya terdapat ‘Claim Check’ yang menuliskan informasi yang benar. Dalam claim check itu dituliskan satu informasi dari suatu berita online yang mengatakan bahwa informasi Rudi Hartono meninggal dunia adalah salah atau hoax.

Kemudian, pada bagian bawah terdapat kolom rujukan informasi itu dapat dari mana saja, termasuk informasi yang dianggap sangat benar. Disebutkan pula bahwa siapa saja yang menjadi pemeriksa informasi yang salah itu. (dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id