Press "Enter" to skip to content

Twitter Instruksikan Penggunanya Ubah Password Begini Kejadiannya

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA –Lebih dari 330 juta pemilik akun Twitter diminta untuk mengubah kata sandi menyusul adanya kerusakan pada program dan sistem komputer perusahaan media sosial tersebut.

Seperti dikutip dari Reuters, Gangguan jangka pendek (glitch) itu mengakibatkan kesalahan saat menyimpan kata sandi di log internal. pihaknya mengungkapkan masalah terjadi didalam posting blog mereka dan serangkaian Tweet.

Dalam postingan tersebut, aplikasi berlambang burung ini menyebutkan telah menyelesaikan masalah dan penyelidikan internal tidak menemukan indikasi kata sandi yang dicuri atau disalahgunakan oleh orang dalam.

CEO Twitter Jack Dorsey mengatakan dalam cuitannya bahwa bug telah membuat password akun tercatat kedalam log sebelum menyelesaikan proses masking/hashing. Diketahui bahwa Proses masking atau hashing merupakan proses yang berfungsi melindungi kata sandi.

“Kami memperbaiki bug dan tidak ada indikasi pelanggaran atau penyalah gunaan oleh siapapun,” ujar Dorsey.

Dia meyakinkan pengguna bahwa pihaknya sudah menghapus log setelah menemukan masalah tersebut. Jack menambahkan perusahaan akan mencegah dan mengantisipasi kejadian bug.

Sementara CTO Twitter Parag Agrawal di blog resmi perusahaan mengatakan adannya bug mengubah proses hashing tidak sempurna dan mengakibatkan karakter string menjadi acak di dalam sistem.

“Kami meminta maaf hal ini terjadi. Kami mengapresiasi kepercayaan Anda pada kami dan kami berkomitmen untuk terus menjaga kepercayaan itu,” kata Parag.

Sebagai tindakan pencegahan, pengguna diminta mempertimbangkan mengubah kata sandi di semua layanan. Akan tetapi pihak aplikator tidak mengatakan berapa banyak kata sandi yang terpengaruh. Twitter pun sampai saat ini belum mengungkap jumlah pengguna yang terdampak bug ini.

Sumber internal perusahaan menyebutkan angka password yang terdampak substansial dan sebenarnya telah terekspos beberapa bulan. Twitter kabarnya baru menemukan bug itu beberapa minggu lalu dan telah melaporkan isu ini pada beberapa regulator.

Pengungkapan ini dilakukan saat para pembuat undang-undang dan regulator di seluruh dunia meneliti cara perusahaan menyimpan dan mengamankan data konsumen, setelah serangkaian insiden keamanan di Equifax Inc, Facebook Inc, dan Uber Technologies Inc. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id