Press "Enter" to skip to content

Perajin Furniture dan Handycraft Berjaya Saat Dolar Perkasa

Mari berbagi

JoSS, PEKALONGAN – Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS dalam beberapa pekan terakhir terus melemah, kondisi ini memukul industri yang produksinya berbahan baku impor. Sebaliknya, eksportir industri furniture dan kerajinan (handycraft) berbahan baku lokal makin berjaya.

Ketua Kamar Dagang Dan Industri Indonesia (Kadin) Pekalongan Nanggolo Mulyo Waniaji mengatakan para pebisnis produk kerajinan berbahan baku lokal dan berorientasi ekspor di Kota Pekalongan, Jawa Tengah, diuntungkan dengan nilai tukar dolar AS yang kini menguat.

Dia menambahkan melambungnya dolar AS ini membuat pebisnis yang mengekspor kerajinan mendapatkan keuntungan lebih, karena menggunakan bahan baku lokal.

“Produk yang dibuat oleh pelaku `handycraft` berbahan baku lokal kemudian produknya dijual keluar negeri atau diekspor. Tentunya mereka diuntungkan, karena ada margin atau selisih dari nilai tukar dolar AS terhadap rupiah,,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Selasa (11/9).

Ia mengatakan bahwa dampak menguatnya dolar Amerika Serikat terhadap nilai tukar rupiah itu akan berpengaruh terhadap pelaku usaha yang masih mengandalkan bahan baku impor seperti pada bidang tekstil atau batik.

“Akan tetapi, bagi pebisnis `handyraft` akan merasa diuntungkan dengan kondisi sekarang karena mereka menjual produknya ke luar negeri dengan menggunakan dolar,” katanya.

Kepala Seksi Statistik Distribusi Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Pekalongan Burhanuddin mengatakan melemahnya nilai tukar rupiah dipastikan akan mempengaruhi nilai inflasi di daerah setempat.

Baca juga : Hasil Panen Menurun Petani Tembakau Di Temanggung Tetap Pertahankan Kualitas

Pengaruh nilai inflasi di Kota Pekalongan ini, kata dia, karena sebagian besar warga adalah para pelaku usaha batik yang masih mengandalkan bahan baku impor sehingga mereka sangat terasa dengan melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS.

“Jika melemahnya nilai tukar rupiah yang terjadi saat ini sebenarnya tidak bisa dinilai sekarang karena pasti butuh waktu sebagai pembanding perubahan pasar. Kendati demikian secara pasti inflasi akan mempengaruhi daya beli masyarakat karena nilai nominal uangnya menjadi lebih sedikit,” katanya.

Sementara itu, Perajin furnitur berbahan baku rotan asal Kabupaten Cirebon, Jawa Barat diuntungkan menguatnya nilai tukar dolar Amerika Serikat (AS).

“Memang ada peningkatan pendapatan dengan adanya selisih nilai tambah kurs dolar itu naik,” kata perajin furnitur rotan, Sumarca, Selasa (11/9).

Peningkatan pendapatan yang didapatkannya kata Sumarca, mencapai 5 hingga 10 persen dari sebelum dolar naik.

“Kemarin-kemarin kan sekitar Rp13.000 per dolarnya, terus meningkat sampai Rp15.000 dan selisih itu yang menjadi keuntungan kami,” ujarnya.

Sumarca menambahkan untuk produksi furnitur rotan miliknya itu mayoritas diekspor ke Eropa, seperti Jerman, Itali, Prancis dan lainnya. “Kita setiap bulannya, mengirim lima hingga 10 kontainer ke luar negeri,” katanya.

Meskipun ada peningkatan pendapatan, namun Sumarca mengaku lebih senang ketika dolar stabil.

“Harapan saya nilai tukar rupiah itu stabil jangan fluktuatif, agar terjaga. Tentu ada resikonya bagian kami kalau tak stabil, karena kita kan pengerjaannya sesuai pesanan,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id