Press "Enter" to skip to content

Mozaik Kayu Karya Anak Putus Sekolah Tembus Pasar Ekspor

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – Pernahkah anda melihat sebuah mozaik di dinding yang terbuat dari kayu? Biasanya ornamen untuk pemanis ruangan ini digunakan oleh kalangan perhotelan atau perkantoran yang desain arsitekturnya mengusung tema-tema natural.

Bisa jadi indahnya sebuah mozaik dinding terbuat dari kayu di sebuah hotel atau perkantoran yang anda lihat tersebut adalah hasil karya sekumpulan anak-anak muda putus sekolah di Desa Sentolo, Kecamatan Sentolo, Kabupaten Kulonrpogo, Yogyakarta.

Mozaik dinding yang terbuat dari limbah kayu jati atau biasa disebut persik memang masih jarang digunakan oleh kalangan umum. Karena selain barang terbatas, harganya juga relatif mahal dibanding keramik dinding atau walpapper.

Meski demikian, tak menyurutkan semangat anak-anak muda yang tergabung dalam Kelompok Usaha Bersama (KUBE) Bintang Berkah Furniture itu untuk terus mengolah limbah kayu jati menjadi produk berkualitas dan bernilai jual tinggi.

Adalah Restu Prasetyo dan Afrida Amrulah, dua pemuda ini yang memulai melakukan ujicoba membuat mozaik dinding berbahan limbah kayu jati. Setelah melalui ujicoba panjang (hampir setahun) akhirnya keduanya merasa yakin untuk menjual produknya.

Keduanya lalu membuat kelompok usaha bersama dengan merekrut beberapa anak muda dari sekelilingnya, khususnya anak putus sekolah untuk bisa dikaryakan. Mereka mulai memproduksi mozaik dinding, bahan baku limbah kayu jati diperoleh dari sentra penggergajian atau pabrik meubeler di Kulonprogo.

Berbagai bentuk dan ukuran limbah kayu pun disortir untuk dibentuk mozaik atau persik dinding  sesuai dengan motif yang akan mereka produksi. Seperti mozaik motif abstrak, motif lugas atau motif kotak-kotak.

Setelah memperkenalkan produk unik ini ke pasaran kini mereka mulai mendapatkan tawaran untuk menyulap ruangan sejumlah kantor milik pemerintah Pemda Kabupaten Kulonprogo seperti kantor Kejaksaan Negeri Wates, Kantor Dinas Pendidikan Kabupaten Kulonporogo dan sejumlah kantor swasta lain.

Baca juga : Kampung Teko, Sajikan Kehangatan Teh dan Kopi Lokal

Awalnya, konsumen produk tersebut dari kalangan hotel dan kantor pemerintah di sejumlah daerah di Yogyakarta, namun kini produknya telah dipasarkan hingga ke mancanegara.

Penggunaan limbah kayu sebagai pelapis dinding ini tergolong unik, karena biasanya tembok hanya cukup dicat atau dipasang wallpaper. Meski demikian, kelebihan mozaik dinding dari limbah kayu ini ternyata sangat kuat dan tahan lama.

“Selain untuk menghias tembok mozaik atau persik kayu juga bisa digunakan sebagai ornamen tembok agar ruangan tampak alami tanpa menggunakan cat minyak atau cat tembok, “ ujar Restu Prasetya.

Harga mozaik atau persik dinding dari limbah kayu jati buatan Kube Bintang Berkah Furtnituire  tegolong murah dibanding ukiran kayu jati, karena untuk ukuran satu meter hanya dijual antara Rp250.000 rupiah –  Rp400.000 rupiah sesuai dengan motifnya.

Meski demikian sejumlah kendala dialami mereka, misalnya terkait ketersediaan bahan baku. karena susah mencari limbah kayu jati yang benar-benar tua maka tidak jarang mereka mencari limbah kayu jati dari berbagai kota di Jawa Tengah seperti Jepara, Blora hingga ke  Cepu.

Restu Prasetyo dan Afrida Amrulah bercita-cita akan mendirikan perusahaan sekelas PT  karena keduanya bercita-cita bisa mngekspor produk ini ke pasaran asing seperti Eropa dan Jepang, dengan proses produksi yang lebih canggih. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id