Press "Enter" to skip to content

Industri Tekstil dan Properti Di Sukoharjo Terpukul Akibat Pelemahan Rupiah

Mari berbagi

JoSS, SUKOHARJO – Industri tekstil dan properti di Sukoharjo terpukul akibat dampak pelemahan nilai tukar rupiah terhadap Dolar AS. Hal itu mengingat kedua sektor industri tersebut menggunakan bahan baku impor.

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Sukoharjo, Yunus Arianto mengatakan kurs rupiah terhadap Dolar AS terus anjlok hingga level Rp14.600 per dolar AS sehingga mendorong melambungnya belanja bahan baku.

Hal ini akan berpengaruh terhadap nilai jual produk yang diikuti dengan penurunan daya beli masyarakat. Kondisi ini juga dinilai bakal memengaruhi proses produksi industri properti karena harga perlengkapan pembangunan properti yang diimpor bakal naik.

“Industri yang paling terdampak saat melemahnya nilai tukar rupiah adalah sektor properti dan tekstil,” katanya seperti dikutip dari Solopos.

Melemahnya nilai tukar rupiah berdampak pada daya beli masyarakat yang turun untuk membeli properti. Harga properti bakal semakin melambung terutama kelas atas atau high end yang sebagian besar bahan bakunya impor.

Kondisi ini membuat sebagian masyarakat memilih menahan keinginan untuk membelanjakan uangnya di sektor properti. “Para pengembang properti melakukan proteksi terhadap kenaikan harga material dan bunga bank. Jika tidak mampu mengantisipasi, industri properti akan berguguran,” ujar dia.

Baca juga : Trans Jawa Terwujud, Pemda Harus Lebih Agresif Bangun Perekonomian

Pria yang akrab disapa Ari ini mengkhawatirkan sektor riil tidak bergerak lantaran tak sedikit dana yang mengendap di perbankan atau lembaga keuangan seperti deposito, valas, dan obligasi.

Masyarakat diperkirakan menyimpan dana di perbankan dibanding membeli properti lantaran harganya tak terbendung.

Selain properti, industri tekstil menjadi sektor paling terdampak pelemahan nilai tukar rupiah. Hampir sebagian besar industri tekstil menggantungkan bahan baku impor. Saat nilai tukar rupiah melemah, harga bahan baku otomatis naik sehingga berimplikasi pada melonjaknya biaya produksi.

Para pengusaha tekstil harus memutar otak untuk mencari cara menekan kenaikan biaya produksi.

“Industri tekstil yang bergantung pada bahan baku impor namun menjual produk di pasar lokal. Mereka membeli bahan baku sesuai Dolar AS namun menjual produk sesuai kurs rupiah. Mereka yang paling merasakan efek pelemahan nilai tukar rupiah,” papar dia.

Ari berharap pelemahan nilai tukar rupiah tak bertahan lama lantaran berpengaruh pada dunia usaha di Kabupaten Jamu. Pemerintah pusat harus berupaya keras agar nilai tukar rupiah terhadap Dollar AS kembali menguat pada bulan depan.

Hal senada diungkapkan pengusaha properti asal Kecamatan Mojolaban, Sukoharjo, Dariyo. Saat ini, bisnis properti masih lesu lantaran naiknya suku bunga kredit pemilikan rumah (KPR) antara 10 persen-12 persen.

Penjualan properti bisa terus terdongkrak dengan turunnya suku bunga KPR. Kalangan masyarakat menengah ke bawah bakal memanfaatkan penurunan suku bunga KPR untuk memiliki hunian yang layak. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id