Rupiah Melemah, Perajin Tempe Mulai Kurangi Ukuran Produk

perajin tempe
Perajin tempe di Semarang memilih mengurangi ukuran produknya ketimbang menaikkan harga jual dalam menghadapi imbas tekanan dolar AS terhadap rupiah | Foto : joss.co.id/joy
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Rupiah terdepresi nyaris menyentuh Rp 15 ribu per 1 dolar Amerika Serikat (USD). Pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) yang berbahan baku impor, seperti perajin tempe, mulai melakukan upaya strategis untuk mempertahankan laju usahanya.

Muhammad Sofyan, 21, perajin tempe di Kampung Bedagan Baru No 15, Kecamatan Semarang Tengah, Semarang mengaku melemahnya rupiah terhadap USD beberapa waktu terakhir berimbas pada naiknya harga kedelai impor, bahan baku tempe yang ia gunakan selama ini.

“Selama ini pakai kedelai impor sebagai bahan baku karena hasilnya lebih bagus, tempe bisa lebih mengembang, dibanding jika pakai kedelai lokal,” ujar dia.

Harga kedelai impor saat ini mencapai Rp 7.500 per kilogram, naik Rp 200 jika dibandingkan awal pekan ini sebesar Rp7.300 per kilogram. Menyikapi kenaikan tersebut, Sofyan mengaku terpaksa mengurangi ukuran produknya. “Tiap bungkus plastik tempe terpaksa saya kurangi sekitar 5-8 gram, nyusut sedikit,” ujar dia.

Bagi Sofyan, pengurangan ukuran tempe tersebut bisa lebih diterima pelanggan ketimbang harus melakukan penyesuaian di harga jual tempe. “Lebih bisa untuk mempertahankan omzet. Kalau saya naikkan harga tempe nanti tidak ada yang beli, bisa rugi,” paparnya.

Upaya tersebut, lanjut Sofyan, dengan melihat pengalaman keluarganya yang telah merintis usaha tempe sejak puluhan tahun lalu. Terlebih flutuasi rupiah di mata USD bukan sekali dua kali terjadi.

“Saya generasi ketiga dari usaha tempe ini. Jadi pengalaman usaha dari orang tua dan kakek sangat penting dan modal berharga menghadapi tantangan usaha seperti sekarang,” aku dia.

Baca juga : Harga Suku Cadang Otomotif Merangkak Naik Organda Panik

Sofyan menambahkan tiap hari membutuhkan sedikitnya 3 kwintal kedelai impor untuk memproduksi tempe. Dengan bahan baku sebanyak itu ia mampu memproduksi ribuan bungkus tempe berbagai ukuran. Kemasan kecil ukuran 3 ons, sedang 5 ons dan ukuran besar seberat 7 ons.

“Untuk ukuran kecil saya jual Rp 2.500, tempe sedang Rp 3.500 dan ukuran besar Rp 5.000,” sambungnya.

Sofyan berharap melemahnya rupiah tidak berlangsung lama. Karenanya pemerintah diminta melakukan intervensi fiskal agar harga kedelai bisa kembali pada kondisi ideal, dibawah Rp 7.000 per kilogram. Di kurs saat ini, di kisaran Rp14.900 per 1 USD, untuk bisa mempertahankan produksi sudah hal luar biasa.

“Memang untungnya agak berkurang tapi tidak masalah daripada gulung tikar. Nah, tentunya harus ada perhatian dari pemangku kebijakan agar harga kedelai tidak naik terus,” tandas dia.

Sementara itu, pantauan JoSS.co.id, harga tempe di tingkat pengecer di Semarang, belum ada perubahan signifikan. “Masih tetap,” tutur Mbak Inul, pedagang sayuran keliling di kawasan Ketileng, Kecamatan Tembalang. Sebagai pedagang kecil di tingkat niaga paling bawah, ia hanya menyesuaikan harga kulak sayuran, termasuk tempe, dari pedagang besar atau grosir di Pasar Peterongan.

“Tempe yang saya jual itu ngecer, dipotong kecil – kecil, Rp 3.000 per potongnya. Yang jelas kalau dari sananya (harga) tetap, saya tetap. Tapi jika kulaknya naik ya saya naik, kalau tidak dinaikkan nanti saya tidak bisa kulakan lagi,” tukas dia. (joy/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*