Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Batik Abstrak Kulonprogo Curi Perhatian GKR Hemas

batik abstrak
Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah Istimewa Jogjakarta, GKR Hemas saat mengunjungi stand Batik Abstrak Sekar langit, asal Dusun Sembungan, Desa Gulurejo, Kecamatan Lendah, kabupaten Kulonprogo | Foto : joss.co.id/sugondo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Batik abstrak karya perajin batik Kabupaten Kulonprogo, Yogyakarta berhasil mencuri perhatian para pecinta batik nasional, tak terkecuali Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah Istimewa Jogjakarta, GKR Hemas.

“Batik tulis unik khas Yogyakarta ini harus diperkenalkan kepada dunia,” katanya di sela-sela kunjungan usai meresmikan pameran dan bazar dalam Gebyar Batik Sleman 2018, dalam event Gebyar Batik Sleman 2018, di Pawon Semar Hotel Alana, Jalan Palagan, Ngaglik, Sleman, Jumat ( 24 /8) malam .

Saat mengunjungi stand Batik Abstrak Sekar langit, asal Dusun Sembungan, Desa Gulurejo, Kecamatan Lendah, kabupaten Kulonprogo, GKR Hemas berjanji akan datang kembali untuk memesan sejumlah batik abstrak karya Sugito (Ciblek) sebagai oleh-oleh kepada sejawatnya di luar negeri.

“Bagus, kita akan perkenalkan ke luar negeri, besuk saya akan kembali ke sini lagi,” ujar GKR Hemas.

Karena selain dianggap handmade murni, batik abstrak juga dinilai memiliki nilai artistik kekinian yang luar biasa, apalagi banyak batik abstrak karya Sugito yang memang tidak ada duanya di pasar batik nasional.

“Ekslusif, dan mestinya Kabupaten Kulonprogo bangga ya memiliki seniman-seniman batik seperti Sugito,” ujarnya GKR Hemas.

Turut mendampingi GKR Hemas diantaranya Bupati Sleman Sri Purnomo, Wakil Bupati Sleman Sri Muslimatun, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan DIY, dan Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten Sleman.

“Gebyar Batik Sleman 2018 diselenggarakan dengan tujuan untuk mendukung pelaksanaan Jogja International Batik Biennale (JIBB) 2018 sebagai upaya untuk mempertahankan predikat Yogyakarta sebagai Kota Batik Dunia (World Batik City) yang setalah memenuhi tujuh kriteria ditetapkan oleh World Craft Council (WCC),” kata Kepala Disperindag Kabupaten Sleman Tri Endah Yitnani.

Baca juga : Pemerintah Alokasikan Rp2,6 Triliun Untuk Revitalisasi 1.593 Pasar Tradisional

Menurut dia, event yang bertemakan “Innovation for Sustainable Future” tersebut berlangsung dari 24 hingga 26 Agustus 2018.

“Pada event tersebut juga terdapat 60 Bazaar dan Pameran Batik IKM batik yang terdiri dari 50 stan untuk IKM Sleman, lima stan untuk Kabupaten Gunung kidul, dan lima stand untuk DIY, Fashion show, workshop ayo membatik, dan talkshow,” katanya.

GKR Hemas menyampaikan bahwa penghargaan Yogyakarta sebagai batik dunia tersebut di raih karena kegigihan Yogyayakarta untuk mempertahankan batik-batik yang tetap yang menjadi acuan tradisi.

Baca juga : Pemerintah Diminta Sosialisasikan Fatwa MUI Terkait Penggunaan Vaksin MR

“Selain itu, faktor lain salah satunya yang menjadi penilaian ialah bahwa Yogyakarta memiliki balai batik dan juga penilaian bagi pembatik yang ada di Yogyakarta, termasuk salah satunya adanya pembelajaran batik di sekolah-sekolah guna menjaga keberlangsungan tradisi membatik itu sendiri,” katanya.

Ia berharap Yogyakarta mampu mempertahankan predikat Kota Batik Dunia yang akan kembali dinilai oleh World Craft Council (WCC) pada Oktober 2018.

Bupati Sleman Sri Purnomo mengatakan, sebagai komitmen Pemerintah Kabupaten Sleman dalam mendorong perkembangan batik di Sleman, Pemerintah Kabupaten Sleman telah menetapkan Peraturan Bupati Nomor 35 Tahun 2015 tentang Tata Kelola Batik Sleman.

“Melalui Perbup ini hasil karya batik Sleman memiliki payung hukum dan perlindungan, sebagai upaya kami dalam menjaga originalitas batik Sleman,” katanya.

Ia mengatakan, dalam rangka memotivasi para pengrajin batik dalam menggunakan pewarna alam, Pemerintah Kabupaten Sleman bekerja sama dengan Dekranasda Sleman juga aktif memberikan ruang bagi pengrajin melalui pelaksanaan lomba batik warna alam.

“Melalui corak batik juga mampu menjaga kelestarian alam Sleman itu sendiri, dengan mulai beralih ke bahan-bahan yang ramah lingkungan,” katanya.

Ia berharap terselenggaranya kegiatan ini tidak hanya dapat semakin mendeklarasikan Yogyakarta sebagai kota batik di mata dunia, namun juga mampu semakin menggeliatkan keberadaan batik di Sleman khususnya maupun kabupaten/kota DIY lainnya.

Sebelumnya pada pembukaan tersebut para tamu undangan disuguhi Tari Parijata Sinangling oleh Sanggar tari Kembang Sakura binaan dari Dinas Kebudayaan Kabupaten Sleman dan pertunjukan Fashion Show finalis lomba desain busana Sleman. (gdo/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*