Press "Enter" to skip to content

Hasil Panen Menurun Petani Tembakau Di Temanggung Tetap Pertahankan Kualitas

Mari berbagi

JoSS, TEMANGGUNG – Para petani tembakau di lereng Gunung Sumbing tetap mempertahankan kualitas tembakau pilihan, meskipun hasil panen komoditas pertanian tersebut saat ini tengah mengalami penurunan.

Para petani di Dusun Lamuk Legok, Desa Legoksari, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, tetap mempertahankan kemurnian tembakau Temanggung dengan tidak mencampurnya dengan jenis atau kualitas tembakau lainnya.

Kepala Desa Legoksari, Kecamatan Tlogomulyo, Subakir, di Temanggung, Minggu, mengatakan para petani tidak mau mencampur dengan tembakau dari luar daerah meskipun hasil panennya tidak sampai satu keranjang.

“Para petani memproses hasil panen tembakau secara bersama-sama. Upaya ini sebagai salah satu upaya untuk mempertahankan kemurnian tembakau asli lereng Gunung Sumbing,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Ia menuturkan panen tembakau tahun ini turun antara 20 hingga 30 persen dari tahun lalu sehingga untuk mendapatkan tembakau dalam jumlah satu keranjang atau minimal 30 kilogram tembakau rajangan kering, maka beberapa petani bergabung menjadi satu saat memproses tembakau.

Menurut dia pada panen tembakau tahun ini, dalam satu hektare tanaman tembakau diperkirakan hanya menghasilkan 700 kilogram tembakau rajangan kering, sedangkan pada kondisi normal satu hektare tanaman tembakau bisa menghasilkan 1.000 kilogram tembakau rajangan kering.

“Turunnya cukup banyak, penurunan produksi ini karena faktor cuaca yang terjadi selama masa tanam hingga panen raya tahun ini hampir tidak ada hujan,” katanya.

Baca juga : Cuaca Mendung, Petani Jemur Tembakau Hingga Ke Luar Daerah

Ia menjelaskan dari kisaran lahan seluas 2.500 meter persegi pada petik awal hanya bisa mendapatkan antara 70 kilogram hingga 100 kilogram daun tembakau, padahal untuk satu keranjang tembakau minimal dibutuhkan 200 hingga 250 kilogram daun tembakau basah.

“Oleh karena itu, petani lebih memilih memproses tembakau secara bersama atau berkelompok. Pada petik awal hingga petik ketiga memang hasilnya tidak bisa satu keranjang penuh, jadi beberapa petani bergabung menjadi satu untuk mendapatkan satu keranjang penuh,” katanya

Ia mengatakan mayoritas petani di desanya memilih cara seperti ini, dari pada harus menambah daun tembakau basah dari luar daerah yang kualitasnya tidak pasti, yang nantinya akan mempengaruhi kualitas tembakau rajangan kering.

“Kualitas daun tembakau dari luar daerah belum tentu sama, apalagi daun tembakau dari luar Kabupaten Temanggung. Oleh karena itu petani lebih memilih menyatukan hasil panen mereka dari pada harus menambah daun tembakau dari luar daerah,” katanya.

Ia menuturkan dengan langkah tersebut, kemurnian tembakau lokal Desa Legoksari khususnya dan Temanggung pada umumnya akan tetap terjaga. Selain itu harga dari tembakau rajangan kering juga akan lebih baik.

Ia mengatakan dalam pembagian hasil panen tidak mengalami kesulitan, karena pembagian dihitung sesuai dengan jumlah daun tembakau dari setiap petani dalam satu kelompok.

“Tidak ada yang dirugikan, justru dengan pola ini petani diuntungkan karena bisa menghemat biaya produksi,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id