Press "Enter" to skip to content

Pelemahan Rupiah Kerek Harga BBM Nonsubsidi

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Melemahnya nilai tukar rupiah dalam beberapa bulan terakhir dinilai menjadi pendorong kenaikkan harga bahan bakar minyak nonsubsidi yang diberlakukan sejak 1 Juli 2018.

Ekonom Indef, Bhima Yudistira Adhinegara menilai melemahnya nila tukar rupiah menjadi salah satu penyebab naiknya harga BBM, dia berharap pemerintah bisa segera bertindak cepat menanggulanginya, jika tidak maka akan berdampak pada anjloknya pertumbuhan ekonomi nasional.

Menurut dia kenaikan harga BBM akan berdampak langsung kepada inflasi harga. Ia memperkirakan dampak inflasi pada Juli 2018 cenderung tinggi dan akan mempengaruhi daya beli masyarakat.

Pemerintah, lanjutnya, juga harus mengendalikan pasokan minyak agar dampak inflasi BBM tak semakin besar di masyarakat.

Seperti diketahui, PT Pertamina kembali menaikkan harga BBM nonsubsidi mulai 1 Juli 2018 Kenaikkan harga ini berlaku di 35 provinsi di Indonesia mulai dari Aceh hingga Papua.

Berdasarkan daftar harga terbaru yang dirilis Pertamina, harga Pertamax di wilayah Pulau Jawa dan Bali yang sebelumnya Rp8.900 per liter naik Rp600 menjadi Rp9.500 per liternya. 

Harga Pertamax Rp9.500 per liter juga ditetapkan untuk wilayah NTB, NTT, Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Bengkulu. 

“Kalau terkena dampak inflasi BBM, maka bisa jadi konsumsinya akan ditahan karena uang habis untuk beli bensin, pendapatan juga gak naik, otomatis daya beli menurun,” katanya, Minggu (1/7).

Baca juga : Penjualan LPG 3 Kg Nonsubsidi Minim Sosialisasi

Sebelumnya PT Pertamina (Persero) juga telah menaikkan harga BBM nonsubsidi Pertamax, Pertamax Turbo, Pertamax Dex, dan Dexlite mulai dari Rp 300 hingga Rp750 per liter tergantung jenis BBM dan daerah, terhitung mulai Sabtu 24 Februari 2018 yang dipicu oleh  kenaikkan harga minyak dunia.

Sementara itu, Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo yakin kenaikkan harga BBM non-subsidi akan mengerek inflasi secara langsung.

“Dalam rapat Februari kita sudah melihat potensi dan kita melihat tekanan kalau seandainya nilai tukar melemah dan berdampak pada imported inflation tetapi secara umum inflasi kita masih sesuai target inflasi yaitu 3,5 plus minus satu persen,” kata Agus beberapa waktu lalu.

Bank Sentral memperkirakan harga minyak dunia tahun ini akan berada di kisaran 60 dolar AS per barel. Perkiraan itu meningkat dari proyeksi BI sebelumnya yang sebesar 52 dolar AS per barel.

Pertamina melalui situs resminya merilis jenis BBM Pertamax per liternya khusus di wilayah Jakarta naik dari Rp 8.600 menjadi Rp 8.900. Sementara, Pertamax Turbo naik dari Rp 9.600 menjadi Rp 10.100.

Kemudian, untuk daftar harga Pertamina Dex dalam tabel resmi, naik dari sebelumnya Rp 9.250 per liter menjadi Rp 10.000. Sedangkan, untuk Dexlite naik dari sebelumnya Rp 7.500 menjadi Rp 8.100.

Namun, untuk jenis BBM Pertalite, Premium, dan Solar tidak mengalami kenaikan harga. Data tersebut dilansir pada 24 Februari 2018 yang memuat harga mulai dari Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam hingga Papua.

Di situs Pertamina, untuk BBM jenis Pertalite, harga tertinggi ada di tiga provinsi yaitu Riau, Kepulauan Riau, dan Batam dengan nilai Rp 8.000 per liternya.

Sedangkan, jenis Pertamax di Provinsi Papua Barat harga tertinggi yaitu Rp 11.550. Kemudian solar nonsubsidi harga tertinggi di Provinsi Papua sebesar Rp 9.100.

Kenaikan terjadi tidak hanya di Jakarta, namun juga di beberapa daerah lainnya. Misalnya di Sumatera, harga Pertamax mayoritas naik sebesar Rp 100 per liternya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id