Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

30.514

31.186

3%

Kasus Baru

993

672

-32%

Update: 7 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, TBRS Untuk Siapa? Sudahkan Mencerminkan Pusat Kegiatan Budaya di Semarang? Atau Malah Sebaliknya

TBRS | Foto: wisata-tanahair.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Dibandingkan dengan perkumpulan seni yang lain, Ngesti Pandawa menempati Gedung Ki Narto Sabdo paling lama. Gedung yang ada di lokasi Taman Budaya Raden Saleh (TBRS) ini dipinjamkan ke pihak manajemen Ngesti Pandawa sejak 2001 dengan sistem pinjam pakai.

Pengelolaan ada pada Unit Pelaksana Teknis (UPT) TBRS yang berada dibawah Dinas Budaya dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Semarang. Di sini terdapat beberapa tempat yang difungsikan untuk kegiatan seni, seperti seni tari, teater, lukis serta satu gedung pertemuan yang disewakan untuk semua keperluan perhelatan. Untuk mencerminkan pusat kegiatan budaya di Semarang maka di halaman TBRS didirikan patung tokoh perupa Raden Saleh yang menghadap ke utara.

Di TBRS beberapa bangunan pendapa berbentuk joglo (bangunan tradisional khas Jawa) berdiri, yakni terdapat satu arena teater terbuka, galeri, kantor pengelola, sekretariat Dewan Kesenian Semarang (Dekase) dan beberapa deret kios kuliner berupa warung makan. Warung-warung  makan itu  diberdayakan oleh penduduk sekitar dengan sewa sangat murah.

Kondisi keseharian dari beberapa warung yang ada, malah akhirnya seolah terbentuk sebuah komunitas tersendiri. Meski ditempati oleh Ngesti Pandawa, gedung Ki Narto Sabdo sering dimanfaatkan untuk pementasan musik keroncong setiap pekannya.

Di TBRS ini pulalah tidak pagi, siang sampai malam sebagai tempat nongkrong banyak orang dengan berbagai latar sosial. Didukung dengan banyaknya pohon besar dan rindang sehingga membuat teduh suasana TBRS kala siang hari.

Belakangan hari, TBRS bukan lagi tempat ekspresi para seniman lokal, tapi lebih banyak dijadikan tempat nongkrong para calo, salesman, preman, mahasiswa, pengangguran atau mereka yang memiliki banyak waktu, sehingga mereka bisa berlama-lama di TBRS. Bahkan di halaman TBRS setiap hari dijadikan tempat berlatih mengemudikan mobil.

Pusat kesenian tobong ternyata tidak hanya ada di THR Tegalwareng saja. Karena Kelompok wayang kedua yang juga terkenal pada masa itu yakni Srianito.

Jongkie Tio dalam buku Semarang City, a Glance Into The Past menegaskan, grup wayang orang Sriwanito didirikan pada 1935 oleh dua orang berdarah Tionghoa yakni Juk Hwa dan Kong Hwa.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Fenomena “Susuk”, Pesona Ragawi Menebar Aura Para Bintang Panggung

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*