Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

72.347

74.018

2%

Kasus Baru

1.611

1.671

4%

Update: 11 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Ketika Ki Narto Sabdo Panik Saat Awal Menjadi Dalang

Ki Narto Sabdo | Foto: bpad.jogjaprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Masa kecil Ki Narto Sabdo terbilang serba kekurangan meskipun saat itu dia menjadi anak seorang perajin keris bernama Partinoyo tersohor di daerahnya. Oleh karena itu, Soenarto putus sekolah dalam pendidikannya di Standaard School Muhammadiyah.

Dibawah kesulitan ekonomi membuat Soenarto menjadi pemuda pekerja keras membantu keluarga. Pekerjaan menjadi pelukis dan pemain biola dalam orkes keroncong Sinar Purnama ia lakukan. Bakat seni yang Soenarto miliki semakin berkembang saat melanjutkan sekolah di Lembaga Pendidikan Katolik.

Pengalaman pertama mendalang diakui sempat membuat Ki Narto panik di atas pentas karena pada saat itu pekerjaannya yang sebenarnya ialah pengendang grup wayang.

Namun penampilan perdana itu justru langsung mencuatkan nama Ki Narto. Karena kemudian, secara beruntun ia mendapat kesempatan mendalang di Solo, Surabaya, Jogja, dan seterusnya. Tidak hanya di situ, akhirnya lahir pula cerita-cerita gubahannya, seperti Dasa Griwa, Mustakaweni, Ismaya Maneges, Gatutkaca Sungging, atau Gatutkaca Wisuda.

Ki Narto sejak remaja sudah menggemari para dalang ternama, seperti Ki Ngabehi Wignyosoetarno dari Sala dan Ki Poedjosoemarto dari Klaten. Ia juga tekun membaca berbagai buku tua. Kepala Studio RRI waktu itu, Sukiman menawari Ki Narto untuk mendalang, sehingga jadilah pertunjukan di Jakarta tersebut.

Ki Narto Sabdo dapat dikatakan sebagai pembaharu dunia pedalangan pada tahun 80-an. Gebrakannya dalam memasukkan gending-gending ciptaannya membuat banyak dalang senior yang memojokkannya. Bahkan RRI di salah satu kota memboikot hasil karyanya. Meskipun demikian dukungan juga mengalir antara lain dari dalang-dalang muda yang menginginkan pembaharuan di mana seni wayang hendaknya lebih luwes dan tidak kaku.

Eksistensinya sebagai dalang patut disejajarkan dengan dalang-dalang lain yang mewakili daerahnya masing-masing. Seperti Ki Gita Sewaya (Blitar), Ki Gondo Bawono (Madiun), Ki Hadi Sugito (Kulon Ptogo DIJ), Ki Anom Suroto (Sala), Ki Paniut Darmoko (Nganjuk), Ki Manteb Sudarsono (Sala), Ki Murdi Ksndhamurdiyat (Tulungagung), Ki Pringgadarsono (Sregen), Ki Rusman S Hadikusumo (Semarang), Ki Sunarya (Surabaya), Ki Timbul Hadiprayitno (Bantul DJI), dan beberapa yang lain.

Selain sebagai dalang ternama, Ki Narto juga dikenal sebagai pencipta lagu-lagu Jawa yang sangat produktif. Melalui grup karawitan bernama Condong Raos yang ia dirikan, lahir sekitar 319 buah judul lagu (lelagon) atau gendhing, antara lain Caping Gunung, Gambang Suling, Ibu Pertiwi, Klinci Ucul, Prahu Layar, Ngundhuh Layangan, Aja Diplèroki, dan Rujak Jeruk.

Puluhan lagu yang ia ciptakan hingga kini masih dapat dinikmati bahkan sering dimainkan oleh seniman-seniman muda dalam berbagai pertunjukan campursari maupun klenengan. Ki Nartosabdo yang dilahirkan di Klaten pada 25 Agustus 1925 dan meninggal di Semarang, 7 Oktober 1985 dalam 60 tahun.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Ki Sastro Sabdo Eigenaar Ngesti Pandowo yang Menggugat dari Madiun

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*