Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Sisi Lain THR Tegalwareng Landmark-nya Semarang Tahun 60-an, Bisa Buat Merinding

THR Tegalwareng | Foto: facebook @WelcomeToSemarang
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Sekitar tahun 60-an kawasan Tegalwareng pernah menjadi landmark-nya Semarang, selain Pasar Johar atau Simpanglima di masa sekarang. Di masa lalu Tegalwareng adalah sebuah terminal induk yang padat. Banyak angkutan kota seperti bemo, oplet dan beca serta bus luar kota hilir mudik melayani masyarakat ke berbagai wilayah baik dalam kota atau luar kota.

Seiring dengan pemekaran wilayah kota, fungsional sebagai terminal ini kemudian diubah menjadi sebuah kawasan rekreasi berupa kebun binatang dengan nama Bonbin Tegalwareng dengan koleksi binatang yang cukup lengkap. Sementara terminal induk dipindah ke Bubakan sebuah kawasan yang berdekatan dengan bangunan lama peninggalan Belanda bernama Kota Lama.

Berawal dari bonbin inilah beberapa tahun kemudian Tegalwareng berkembang menjadi pusat hiburan rakyat  bernama THR (Taman Hiburan Rakyat) Tegalwareng. Setiap acara pasar malam selalu diselenggarakan di situ.

Dengan berjaya beberapa tahun di THR Tegalwareng, masyarakat Semarang akhirnya mengetahui bahwa di lokasi ini memang tersedia banyak wahana hiburan, selain adanya taman margasatwa (kebon binatang) dan sarana rekreasi lainnya.

Padahal menurut cerita Mbah Sukir soal THR Tegalwareng atau disebut dengan Bonbin (kebon binatang), bahwa sebelum dibangun pusat rekreasi, lahan luas itu berupa tanah kosong dengan ilalang dan banyak timbunan sampah.

“Dahulu tempatnya penuh sampah, sangat dikenal banyak kuntilanak. Orang sering melihat wanita malam-malam berkeliaran, tapi setelah diikuti lantas menghilang begitu saja,” kata Mbah Sukir yang mengaku tinggal di lingkungan Tegalwareng sejak 1969.

Sampai pada tahun 2000 an di sekitar THR Tegalwareng terus diberdayakan oleh pemerintah kota sebagai pusat rekreasi. Wahana permainan modern di awal tahun 2000-an bernama Wonderia pernah beroperasi di sini, banyak tersedia wahana modern anak-anak, meski pun akhirnya pusat rekreasi ini tidak bertahan lama dan tumbang menyusul manajemennya yang diduga tidak berjalan dengan baik. Sampai kini beberapa bekas wahana permainan masih ada di lokasi itu dan dibiarkan terbengkalai.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Antara Ngesti Pandawa dan Srimulat Bersaing Menjaring Hati Penonton di THR Tegalwareng

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*