Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Antara Ngesti Pandawa dan Srimulat Bersaing Menjaring Hati Penonton di THR Tegalwareng

Foto: instagram ngesti_pandowo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

THR Tegalwareng di masa sekarang dikenal dengan Taman Budaya Raden Saleh (TBRS) di Jalan Sriwijaya Semarang atau Kelurahan Tegalsari, Kecamatan Candisari Kota Semarang adalah sejarah panjang bagi perjalanan kesenian di Jawa Tengah, khususnya di Kota Semarang.

Di pusat rekreasi rakyat ini antara tahun 70 – 80 an pernah menjadi lokasi pementasan berbagai kelompok kesenian tradisional lain. Dari wayang orang, wayang purwa, komedi Srimulat, kesenian ludruk Surabaya, bahkan seni Jaipong Jawa Barat, semuanya dalam format semi permanen dan bukan lagi tobong.

Kelompok Srimulat yang merupakan cabang Surabaya dibawah pimpinan Teguh cukup berjaya dengan pementasannya setiap malam walau hanya beberapa bulan saja. Selain di Semarang Srimulat juga berada di Sala dan Surabaya. Betapa setiap malam ratusan penonton dibuat tertawa terpingkal-pingkal dengan gaya khas drama lawak Srimulat dengan para komediannya yang berbakat.

Tempat pergelaran Srimulat berada tidak jauh dari gedung dimana akhirnya didirikan gedung Ki Narto Sabdo yang sejak 2001 dipinjamkan ke WO Ngesti Pandawa untuk ditempati sampai sekarang. Kapasitas gedung Srimulat cukup menampung 500 orang dengan bentuk teater (kursi kayu) dengan kondisi panggung semi permanen dengan dominasi unsur kayu.

Meski tidak lama menetap di THR Tegalwareng pada pertengahan tahun 80 an, kelompok Srimulat cabang Surabaya ini pernah menjadi daya tarik masyarakat kelas menengah untuk menikmati hiburan murah. Disebut demikian karena untuk golongan menengah ke atas di Semarang saat itu telah disediakan beragam hiburan mewah dengan banyak berdirinya klub malam (night club) dan kemudian klub diskotek, misalnya yang ada di kawasan Tanah Mas dan Johar dengan amusement center-nya.

Seperti kota-kota besar lainnya, di Semarang juga ada club malam antara lain yang dikenal masyarakat Semarang ialah Troycana di Jl Pemuda, Shinta di kompleks Pasar Johar, kini semuanya sudah tutup. Pada saat ini club malam yang lebih modern dikenal antara lain Canasta, Stardust, SPD, Lipstick dan MM Discotique dan masih banyak lagi yang ada di hotel-hotel berbintang. Dan juga bermunculan kafe- kafe dan karaoke. (Jongkie Tio : 60).

Meski banyak bertebar hiburan modern, THR Tegalwareng masih dipandang masyarakat untuk mencari hiburan murah, dimana Ngesti Pandawa, Wahyu Budoyo atau Srimulat berada. Untuk mendung kelancaran operasional Srimulat, di belakang gedung didirikan semacam asrama yang dihuni hampir semua pendukung kelompok drama komedi ini. Termasuk dihuni oleh para primadona saat itu banyak ditunggu setiap malam oleh  penontonnya, seperti Indri, Nunung, dan Yana. Atau para komedian berbakat yang akhirnya menasional seperti Basuki (alm), Karjo ACDC (alm), Tessy, atau Thukul Arwana, itu beberapa nama yang belakangan menjadi komedian populer di Nusantara ini.

Kecantikan para primadona Srimulat ini tersirat dengan busana berupa kain kebaya (sebagai busana spesifik  panggung Srimulat) dan make up dengan siraman cahaya panggung, sehingga menciptakan pesona tersendiri bagi penontonnya.

Sedangkan beberapa nama lain seperti Djudjuk Srimulat (alm), Bambang Gentholet (alm), atau Tessy tidak menetap di satu lokasi terkait dengan tampilnya mereka di Srimulat Sala dan Surabaya. Karena itu pula Srimulat Semarang disamping didukung pemain orbitan Teguh, juga didukung pelawaknya lokal Semarang saja. Beberapa bulan beroperasi di Semarang, pelawak dan juga pemain film nasional Karjo ACDC bahkan untuk beberapa waktu pernah mengontrak rumah di Kampung Jatingaleh.

Saat itu banyak kesenian tradisional dimainkan di THR Tegalwareng dengan konsep tobong yang oleh penduduk setempat, seperti dikatakan Mbah Sukir (penduduk asli Tegalwareng), disebut sebagai “panggung seng” karena hampir sebagian bahannya menggunakan bahan seng. Panggung tobong, lebih jauh dikisahkan oleh Mbah Sukir sebagai tempat pertunjukan berbahan bambu dan kayu, dengan atap jerami atau setidaknya seng.

Tapi jauh sebelum Srimulat beroperasi di Tegalwareng, sebenarnya WO Wahyu Budoyo dan WO Ngesti Pandawa juga telah lebih dahulu ada. Ngesti Pandawa menempati gedung pertemuan (gedhong ndhuwur), dan Wahyu Budoyo di gedung seng. Tetapi saat Wahyu Budoyo beroperasi, Ngesti Pandawa berada di Gedung GRIS dengan terus menjaring penonton sebanyak-banyaknya.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Pasang Surut Ngesti Pandawa dari Pemain Rol hingga Hadirnya Akademisi dalam Pentas Sebagai Suntikan Penyemangat

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*