fbpx

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Mengenal Konsep Tobong dalam Kesenian Tradisi Sejak Dasawarsa 30-an

 data-srcset
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Bambang Iss Wirya

Perkumpulan kesenian yang berbasis tradisi seperti wayang wong (orang), wayang purwa (kulit), ketoprak, dan ludruk telah menjamur di berbagai tempat, khususnya di Jawa Timur dan Jawa Tengah sejak dasawarsa 30-an.

Peneliti Amerika Clifford Greetz dalam buku Abangan, Santri, Priyayi dalam Masyarakat Jawa (Pustaka Jaya 1981) menjelaskan, di Jawa Tengah kesenian ketoprak, misalnya, bahkan telah ditemukan pada akhir 1923.

Sejarah mencatat tontonan panggung mulai berkembang di akhir abad ke-19. Adalah seorang Tionghoa Gan Kam berhasil merayu Raja Solo untuk mempertontonkan secara komersial tontonan wayang orang di luar istana dimana ketika itu Kasunanan Surakarta (Solo) mulai bangkrut karena wilayah-wilayah ekonominya dikuasi oleh kolonial Belanda.

Sejak itu banyak seniman panggung mendirikan perkumpulan seni yang tidak lagi amatiran, tapi mengarah profesional, karena terbukti bisa menjadi gantungan hidup para seniman, sekalipun dengan manajemen konvensional.

Di wilayah pesisiran timur Jawa Tengah seperti di Pati, Jepara, Rembang, dan Blora muncul perkumpulan seni ketoprak yang biasanya memainkan cerita klasik dengan basis kisah sejarah yang kental, dipadu iringan musik gamelan, terkadang disertai dengan tembang (nyanyi). Ada pula wayang wong yang sangat kental dengan nuansa joged (tarian).

Dalam cakupan yang lebih luas lagi, berbagai perkumpulan seni itu pun berusaha menjaring penggemarnya dengan cara berpentas keliling. Mereka menggelar pentas dengan sarana panggung yang bisa dibongkar dan dipasang, serta garapan teknis pertunjukan yang serbamanual.

Kehadiran pertunjukan dengan sifat bongkar pasang itu, orang menyebutnya sebagai pertunjukan wayang orang atau ketoprak tobong. Penamaan itu merujuk pada format penyajian yang selalu berpindah-pindah dari desa satu ke desa lain atau dari satu kota ke kota lain. Biasanya memanfaatkan keramaian seperti pasar malam.

Sifatnya yang kelilingan itu maka dibutuhkan perangkat yang portable untuk bongkar pasang. Panggung atau pembatas ruang pertunjukan dan ruang rias para pemain biasanya menggunakan bambu, kayu, seng, atau gedhek (anyaman bambu). Bahkan karena belum terbentuk teknologi atap yang terbuat dari genting, para pendiri tobong menggunakan sirap alang-alang sebagai atap.

Ciri tobong bersirap ini masih bisa didapatkan pada tahun 70-an saat di Taman Hiburan Rakyat (THR) Tegalwareng Semarang banyak berdiri grup kesenian tradisional seperti wayang orang, ludruk, dan ketoprak


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *