fbpx

Menkeu Sri Mulyani Minta Pemprov Jateng Genjot Peningkatan Sektor Konsumsi

 data-srcset
Menteri Keuangan Sri Mulyani saat berkunjung ke Kantor Gubernur Jateng, Jumat (14/2) | Foto: jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati meminta Pemprov Jateng meningkatkan kreativitas dan inovasi untuk meningkatkan konsumsi masyarakat. Hal itu mengingat 605 dari PDB Jateng adalah sektor konsumsi masyarakat.

Menurut Menkeu, pertumbuhan ekonomi Jateng yang ditarget sebesar 7% tahun ini dapat terwujud dengan cepat mengingat Jawa Tengah memiliki banyak potensi yang dapat dikembangkan, baik keunggulan komparatif maupun kompetitifnya. Contohnya, Industri manufaktur dan ekspor Jateng.

Meski industri dan ekspor Jateng tinggi, Sri Mulyani menilai hal itu belum cukup. Sebab tingkat konsumsi masyarakat Jateng masih rendah. Padahal pertumbuhan ekonomi itu begitu bergantung pada tingkat konsumsi masyarakat.

Untuk itu, Pemprov Jateng menurutnya harus berpikir kreatif dan inovatif untuk meningkatkan konsumsi masyarakat. Salah satu cara yang tepat adalah peningkatan sektor jasa dan pariwisata.

“60% Produk Domestik Bruto (PDB) Jateng tergantung pada tingkat konsumsi masyarakat. Untuk itu, Pemprov Jateng harus berpikir kreatif dan inovatif untuk meningkatkan konsumsi masyarakat. Salah satu cara yang tepat adalah peningkatan sektor jasa dan pariwisata,” katanya saat berkunjung ke Kantor Gubernur Jateng, Jumat (14/2).

Dia menambahkan, pemerintah pusat akan memberikan dukungan penuh untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah menjadi 7%. Berbagai program akan dilakukan untuk mempercepat target itu.

Pertumbuhan ekonomi Jateng lanjut dia selama ini juga selalu menjadi yang tertinggi secara nasional. Dengan begitu menurutnya, cita-cita meningkatkan pertumbuhan ekonomi menjadi 7% bukan perkara sulit.

Baca juga: Pemprov Jateng Bebaskan Denda Demi Kejar Penunggak Pajak Kendaraan Rp450 Miliar

Apalagi, Jateng lanjut Sri Mulyani memiliki destinasi wisata unggulan nasional yakni Borobudur. Dengan pengelolaan yang baik, tentu hal itu akan semakin mempercepat dorongan pada pertumbuhan ekonomi.

“Jateng tidak perlu khawatir, karena kami pemerintah pusat akan mendukung secara penuh dengan segala kebijakan dari pusat. Jangan hanya mengandalkan APBD, sumber pendanaan lain dari APBN atau mekanisme lain seperti pola Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) serta obligasi harus dioptimalkan,” ujarnya, seperti dikutip dari Kabar24.com.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menegaskan, pihaknya sudah berlari untuk menangkap beragam potensi dalam rangka meningkatkan pertumbuhan ekonomi menjadi 7%. Meski begitu, semua harus dilakukan secara komprehensif dan sesuai dengan program dari pusat.

“Kami sudah berlari untuk memotret dan menangkap potensi itu. Beberapa program juga sudah kami lakukan. Kedatangan ibu Menkeu ini semakin membuka wawasan tentang fokus mana saja yang harus digarap,” kata Ganjar.

Menurut Ganjar, optimalisasi APBD untuk peningkatan pertumbuhan ekonomi memang tidak akan cukup. Untuk itu, bantuan dari pemerintah pusat dan sumber keuangan lain memang penting untuk digarap.

“Pola pembiayaan KPBU akan kami optimalkan. Obligasi kami masih menunggu dari DPRD, kami harap Jateng menjadi provinsi pertama yang pecah telur soal ini,” tegasnya.

Ia pun mengatakan, apa yang menjadi arahan Menkeu akan ditindaklanjuti secepatnya. Pemanfaatan program dari pusat, optimalisasi pariwisata dan lainnya menjadi fokus utama. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *