Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Buntut Aksi Perundungan, Ganjar Usul SMP Muhammadiyah Purworejo Ditutup

Kolase, SMP Muhammadiyah Butuh, Purworejo - Ganjar Pranowo | Foto: detik.com/jatengprov.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PURWOREJO – Gubernur Jateng Ganjar Pranowo mengusulkan SMP Muhamadiyah Purworejo ditutup, sementara siswanya dilebur ke sekolah lain disekitarnya. Hal itu dilakukan sebagai tindaklanjut terjadinya perundungan yang dilakukan tiga siswa terhadap seorang siswi berkebutuhan khusus.

Berdasarkan penelusuran di laman Data Pokok Pendidikan Dasar dan Menengah Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, sekolah tempat terjadinya perundungan hanya mendidik 21 siswa yang terbagi dalam tiga rombongan belajar.

Rombongan belajar 7 dan 8 masing-masing berisi 6 siswa, adapun rombongan belajar 9 terdiri dari 9 siswa. Seluruh murid diampu oleh 8 guru dan 4 tenaga kependidikan.

“Sekarang mesti kita pikirkan bagaimana mengevaluasi sekolah seperti ini. Dengan sekolah berkapasitas sedikit, jangan-jangan sekolah untuk menyelenggarakan pendidikan pun tidak mampu?” kata Ganjar, seperti dikutip dari Liputan6.com.

Terkait keputusan akhir, Ganjar akan meminta masukan kepada seluruh pemangku kepentingan di bidang pendidikan terkait kemungkinan menutup sekolah tersebut atau melebur sekolah berkapasitas murid kecil dengan sekolah di sekitarnya.

Baca juga: Psikolog: Banyak Orang Tua Tidak Sadar Saat Anaknya Sudah Kecanduan Gadget

“Mungkin kita harus berani ambil tindakan. Sekarang saya lagi minta regulasinya ditata dan saya minta kepada semua pemangku kepentingan pendidikan yang begini boleh gak sih dilikuidasi? Saya kira kalau seperti itu gak ada muridnya atau gak bisa keluar dengan baik ditutup saja atau digabung dengan sekolah kiri kanannya,” kata Ganjar.

Sementara itu, tiga siswa pelaku perundungan kini telah ditetapkan menjadi tersangka. Ketiganya TP, UH, dan Dim, remaja asal Desa Tamansari, Kecamatan Butuh, Kabupaten Purworejo.

“Setelah dilakukan pemeriksaan, lakukan proses penyelidikan ditingkatkan ke penyidikan. Kita gelar perkara kembali, kemudian dinaikan sebagai tersangka,” kata Kapolres Purworejo, AKBP Rizal Marito Kamis (13/2).

Ketiga pelaku yang masih berusia 15 dan 16 tahun itu dijerat pasal tindak kriminal penganiayaan atau pengeroyokan.  “Kita tetapkan tersangka. Tapi tidak ditahan,” kata Kapolres.

Tidak adanya penahanan lantaran pelaku masih di bawah umur. “Ini like spesialis anak sebagai pelaku dan anak sebagai korban ada hukum perkaranya sendiri. UU perlindungan anak, berbeda penerapan pasal,” kata Rizal.

Tersangka dijerat dengan UU perlindungan anak sesuai pasal 80 ancaman hukuman 3 tahun 6 bulan dan denda 72 juta. Ancaman di bawah lima tahun. (lna)

1 Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*