Imam Nahrawi Mundur Dari Jabatan Menpora, Jokowi Belum Tetapkan Pengganti

Imam Nahrawi | Foto: kumparan.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Imam Nahrawi mengundurkan diri dari jabatanya sebagai Menteri Pemuda dan Olahraga. Hal itu dinyatakan Presiden Jokowi, Kamis (19/9). Meski demikian Presiden belum menentukan  penggantinya.

Dalam konferensi pers yang dilakukan Jokowi di Istana Merdeka, Kamis (19/9) pagi, dia presiden menyatakan masih akan mempertimbangkan apakah akan melantik menteri baru atau menetapkan pelaksana tugas sebagai pengganti Imam Nahwari.

Seperti diketahui, Imam mengundurkan diri sebagai Menpora setelah ditetapkan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait kasus dana hibah dari Kemenpora ke Komite Olahraga Nasional Indonesia.

“Tentu saja akan segera pertimbangkan apakah segera diganti dengan yang baru atau memakai Plt. Tapi sudah disampaikan kepada saya surat pengunduran diri Pak Imam,” kata Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (19/9).

Saat menyampaikan pernyataan pers sekitar pukul 10.45 WIB, Jokowi menyatakan telah menerima surat pengunduran diri Imam sekitar “1 jam yang lalu”. Jokowi menyatakan akan memikirkan soal pengisi jabatan Menpora dalam waktu 1 hari.

Baca juga: Korupsi Dana Hibah Lima Pegawai Kemenpora Jadi Tersangka

Pada Rabu (18/9) sore, Imam ditetapkan sebagai tersangka bersama dengan asisten pribadinya, Miftahul Ulum, berdasarkan pengembangan kasus dana hibah Kemenpora ke KONI tahun 2018.

Imam diduga menerima uang senilai total Rp26,5 miliar dengan rincian Rp14,7 miliar suap dana hibah Kemenpora ke KONI, dan penerimaan gratifikasi Rp11,8 miliar dari sejumlah pihak dalam rentang 2016-2018.

Wakil Ketua KPK Alexander Marwata mengatakan dana yang diduga diterima Imam merupakan komisi (commitment fee) atas pengurusan proposal hibah yang diajukan oleh KONI kepada Kemenpora.

Selain itu, menurut Alex, penerimaan uang juga terkait dengan Ketua Dewan Pengarah Satlak Prima dan penerimaan lain yang berhubungan dengan jabatan Imam selaku Menpora.

Ihwal penetapan status tersangkanya, Imam mengaku siap menghadapi kasus dugaan suap hibah KONI. Politikus PKB itu mengatakan dirinya tidak seperti yang dituduhkan.

“Tentu pada saatnya itu harus kita buktikan bersama-sama karena saya tidak seperti yang dituduhkan dan kita akan ikuti nanti seperti apa proses yang ada di pengadilan,” beber Imam di rumah dinas Menpora, Jalan Widya Chandra, Jakarta Selatan, Rabu (18/9) malam. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*