Press "Enter" to skip to content

PT PP Optimis Tol Pandaan-Malang Rampung Akhir Tahun Ini

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – PT PP (Persero) Tbk optimistis bisa merampungkan konstruksi jalan tol Pandaan – Malang sepanjang 38,48 kilometer di akhir 2018, meski pembebasan lahan belum seluruhnya tuntas.

Direktur Utama PTPP, Lukman Hidayat mengatakan progres konstruksi jalan tol Pandaan – Malang mencapai 66% per Agustus 2018. Di ruas jalan tol Pandaan-Malang ini PTPP bertindak sebagai kontraktor sekaligus investor dengan porsi saham 35%.

“Perseroan optimis dapat menyelesaikan pekerjaan pembangunan proyek Jalan Tol Pandaan-Malang hingga akhir 2018 sehingga jalan tol tersebut dapat langsung dioperasikan secara maksimal pada awal 2019,” ujar Lukman dalam siaran pers, Senin (10/9).

Lukman mengakui, proyek jalan tol Pandaan – Malang masih menyisakan 10% lahan yang belum dibebaskan. Lewat PT Jasamarga Pandaan Malang yang badan usaha jalan tol yang mengusahakan ruas tersebut, PTPP berupaya merampungkan proses pembebasan lahan yang masih tersisa.

Untuk diketahui, jalan tol Pandaan – Malang merupakan salah satu proyek strategis nasional (PSN) di sektor jalan tol. Proyek yang menelan investasi Rp5,97 triliun ini terbagi dalam lima seksi.

Seksi I menghubungkan Pandaan – Purwodadi sepanjang 15,47 kilometer. Kemudian dilanjutkan Seksi II sejauh 8,05 kilometer dari Purwodadi menuju Lawang.

Baca juga : 5 Bank Gelontorkan Rp3,3 Triliun Untuk Proyek Kunciran-Serpong

Dari Lawang, jalan tol berlanjut sepanjang 7,1 kilometer ke Singosari di Seksi III. Di dua seksi terakhir, Seksi IV dan Seksi V, jalan tol terbentang 7,86 kilometer, menghubungkan Singosari – Pakis – Malang.

Keberadaan jalan tol Pandaan – Malang diyakini dapat mengurangi kepadatan arus lalu lintas di jalan nasional yang menghubungkan Pandaan dengan Malang. Jalan tol ini makin strategis seiring dengan pertumbuhan industri pariwisata di Malang dan Batu.

Jalan tol ini akan terhubung dengan Jalan Tol Gempol – Pandaan hingga G‎empol – Surabaya. Keberadaaan Jalan tol ini mampu memangkas waktu tempuh Pandaan – Pasuruan – Malang kurang dari satu jam.

“Pemandangan yang indah di sepanjang jalan merupakan salah satu keunggulan ruas tol  Pandaan – Malang tersebut,” kata Lukman.

Jalan Tol Pandaan – Malang merupakan proyek investasi yang dimiliki oleh PT Jasamarga Pandaan Malang dengan kepemilikannya terdiri tiga BUMN, yaitu PT Jasamarga (Persero) Tbk sebesar 60%, PT PP (Persero) Tbk sebesar 35% dan PT SMI (Persero) sebesar lima persen.

Dari segi biaya, proyek jalan tol tersebut menelan biaya investasi hingga Rp 5,97 triliun. Sumber pendanaan tersebut sebesar 3‎0% berasal dari modal perusahaan dan sisanya sebesar 70% berasal dari pinjaman perbankan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id