Press "Enter" to skip to content

6 Ruas Jalan Tol Sepanjang 327 KM senilai Rp124 Triliun Dilelang

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) menawarkan enam proyek jalan tol sepanjang 327 kilometer dengan nilai investasi Rp124 triliun untuk dilelang secara bertahap sepanjang semester kedua tahun ini.

Keenam ruas tol tersebut yakni Semarang-Demak yang terintegrasi dengan pembangunan tanggul sepanjang 26,80 km dengan nilai investasi Rp15,34 triliun, Semanan-Balaraja sepanjang 31,90 km dengan nilai investasi Rp16 triliun, Kamal-Teluknaga-Rajeg sepanjang 38,60 km dengan nilai investasi Rp23,16 triliun.

Selain itu, proyek yang dilelang ialah akses Pelabuhan Patimban sepanjang 37,70 km dengan nilai investasi Rp6,40 triliun, Gedebage-Tasikmalaya-Cilacap sepanjang 184 km dengan nilai investasi Rp46,60 triliun, dan Jembatan Balikpapan-Penajam Paser Utama sepanjang 7,60 km dengan nilai investasi Rp16,50 triliun.

Kepala BPJT Herry Trisaputra Zuna mengatakan pihaknya mengumpulkan sejumlah stakeholder untuk memberikan penjelasan terhadap lelang tersebut. Dia berharap bahwa proses lelang keenam ruas tol tersebut diharapkan dapat selesai pada tahun ini.

Pada tahap awal, jalan tol Semarang-Demak yang paling cepat untuk dilelang dengan rencana pengumuman prakualifikasi dilakukan pekan depan.

“Acara ini diharapkan seperti soft launching. Jadi, kami mengingatkan pasar bahwa ada tol-tol ini lo, yang akan dibuka lelangnya,” kata Herry saat membuka Market Consultation Pengusahaan Jalan Tol, Selasa, (10/7) Seperti dikutip dari Kabar24.

Baca juga : Akses Jalan Penghubung ke Tol Salatiga-Colomadu Dibangun

Herry mengemukakan bahwa ada perubahan jenis proyek tol yang akan dilelang pada tahun ini. Dalam 3 tahun terakhir, dia mengatakan bahwa sebagian besar tol yang dilelang berasal dari prakarsa pemerintah (solicited project).

Dia menambahkan dari enam ruas tol tersebut, lima di antaranya merupakan proyek unsolicited atau prakarsa dari badan usaha dan ada yang carry over dari proses lelang di tahun 2017. Sedangkan satu ruas tol yang bersifat solicited, yakni tol Semarang-Demak.

“Tahun ini sekitar 80% prakarsa berasal dari badan usaha, yang bisa kami ambil hikmahnya adalah artinya badan usaha lebih agresif berinvestasi di jalan tol,” jelasnya.

Herry menjelaskan, biasanya tahapan lelang bakal memakan waktu hingga enam bulan lamanya sebelum mulai kontrak. Dengan dimulainya rencana lelang ini, maka diharapkan proses kontrak sudah bisa dilakukan pada akhir 2018 atau awal 2019.

Dia mengatakan dalam waktu dekat, lelang pertama yang akan dibuka adalah ruas Semarang-Demak yang merupakan proyek pemerintah. Nantinya, selain menjadi jaringan jalan, ruas Semarang-Demak juga berfungsi sebagai tanggul rob di kawasan tersebut.

“Kemudian yang kedua itu Semanan-Balaraja, ini nantinya terkoneksi dengan 6 ruas,” katanya.

Lebih lanjut dia mengatakan setelah dilakukannya pemaparan rencana lelang yang dilakukan ini bersama BUJT, maka pemerintah bakal segera memulai proses lelang pada pekan depan. Dengan begitu, diharapkan enam ruas yang dilelang ini sudah bisa mendapatkan kontrak pada akhir 2018.

“Minggu depan kita mulai dengan Semarang-Demak, lalu diikuti dengan ruas selanjutnya, harapannya syukur-syukur semua bisa tandatangan perjanjian pengusahaannya akhir tahun ini,” tuturnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id