Press "Enter" to skip to content

Wisatawan Ikut Upacara HUT Kemerdekaan Lawang Sewu

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Peringatan HUT ke-73 Kemerdekaan RI yang digelar PT Kereta Api Indonesia (KAI) di halaman dalam Lawang Sewu Semarang yang dihadiri para petinggi PT KAI juga diikuti para wisatawan yang berkunjung ke obyek wisata tersebut. Di tempat bersejarah yang menjadi saksi Pertempuran Lima Hari di Semarang, Jumat (17/8) upacara pengibaran Sang Merah Putih berlangsung khidmat.

Ratusan orang membentuk kelompok barisan, rapi, menghadap sang Dwi Warna di tempat yang memiliki ratusan pintu dan jendela tersebut. Saat Teks Proklamasi dibacakan oleh Tamzil Nurhamedi, Deputy Executive Vice President PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daerah Operasi (Daop) 4 Semarang, terasa menggetarkan hati para hadirin termasuk di antaranya Dirut PT KAI, Edi Sukmoro.

Dirut PT KAI, Edi Sukomoro, menyatakan dipilihnya Lawang Sewu sebagai lokasi upacara peringataan kemerdekaan Republik Indonesia (RI) ke-73, Jumat (17/8), sebagai wujud apresiasi atas bangunan bersejarah yang menjadi kebanggaan warga masyarakat Semarang. “Pemilihan Lawang Sewu sebagai lokasi peringatan HUT RI tahun ini agar tempat wisata kebanggaan masyarakat Semarang ini makin dikenal masyarakat luas,” tutur Edi Sukmoro, kepada wartawan sesusai upacara.

Menurut dia, Lawang Sewu, bangunan peninggalan zaman kolonial di kawasan Tugu Muda, Semarang, Jawa Tengah adalah saksi perjuangan rakyat Semarang dalam usaha merebut kemerdekaan. Dibangun tahun 1904 hingga 1907 sebagai kantor pusat perusahaan kereta api swasta Belanda, Netherlands Indische Spoorweg (NIS).

Tahun 1941 meletus perang Asia Pasific. Serangan kilat Jepang ke sejumlah basis militer sekutu di Asia berimbas pada melemahnya cengkeraman Belanda atas Hindia Belanda, sebutan Indonesia kala itu. Dan pada tahun 1942 tentara Jepang berhasil menguasai wilayah jajahan Belanda di Indonesia, termasuk mengambil alih gedung kereta api NIS.

Baca juga : Terdampak Pembangunan Jalan Tol Batang – Semarang Ribuan Makam Direlokasi

“Gedung yang dibangun oleh NIS itu tetap difungsikan sebagai kantor kereta api namun dikendalikan oleh Jepang,” beber pegiat sejarah Kota Semarang Rukardi.

wisatawan
Peringatan HUT ke-73 Kemerdekaan RI di Lawang Sewu Semarang | Foto : joss.co.id/joy

Penguasaan Jepang atas Hindia Belanda tidak lama seiring serangan balik tentara sekutu dibawah bendera het Koninklijke Nederlands-Indische Leger (KNIL). Terlebih setelah Hiroshima dan Nagasaki dijatuhi bom atom oleh tentara Amerika, kolega Belanda di sekutu. Hingga menyerah tanpa syarat pada 14 Agustus 1945.

Kekosongan kekuasaan lantaran proses transisi penyerahan wilayah jajahan ini lah yang membuat kaum muda Tanah Air mendorong Sokarno – Hatta memproklamirkan kemerdekaan bangsa Indonesia pada 17 Agustus 1945 di rumah Soekarno, Jalan Pegangsaan Timur No 56, Jakarta.

Baca juga : Cirebon Kembangkan Wisata Sungai Kriyan, Tasik Kembangkan Galunggung

Pernyataan sebagai bangsa merdeka terdengar sampai Semarang. Pemuda dan pejuang bergerak bersama, berupaya merebut peralatan perang dan fasilitas-fasilitas penting yang dikuasai Jepang. Sepanjang Agustus hingga medio Oktober terjadi sejumlah bentrok bersenjata antara tentara Jepang yang masih bercokol lantaran menunggu peralihan kekuasaan ke pasukan KNIL dengan pejuang.

Dan kemarahan rakyat Semarang memuncak setelah dr Kariadi, kepala laboratorium RS Purusura (saat ini RSUP dr Kariadi), di bunuh secara keji oleh tentara Jepang. Saat itu, 14 Oktober 1945, dr Kariadi hendak mengecek reservoir Siranda, karena ada kabar jika tentara Jepang telah menebar racun di sumber air warga Semarang tersebut.

Pecahlah perang hebat yang dikenal dengan pertempuran lima hari di Semarang, 15-19 Oktober 1945. Obyek vital seperti kantor Kempetei (sekarang Museum Mandala Bhakti) dan Lawang Sewu di kawasan Tugu Muda berhasil direbut pejuang Semarang yang tergabung dalam Angkatan Muda Kereta Api (AMKA). Pasukan Jepang lantas membalas. Dikirim pasukan Kido Butai dari Jatingaleh untuk membobardir tempat-tempat yang telah dikuasai pejuang Semarang. Kantor Kempetei dan Lawang Sewu ditembaki tentara Jepang dari arah Gunung Brintik hingga banyak korban berguguran dari pihak pejuang.

Baca juga : Asik Tambahan Penghasilan PNS Di Semarang Tahun Depan Naik 50%

Pascamasa kemerdekaan, Lawang Sewu beralih pengelolaan ke Republik. Masih dipertahankan fungsinya sebagai perkantoran perkeretaapian dan dikelola Djawatan Kereta Api Repoeblik Indonesia (DKARI), sekarang PT KAI. Namun tidak lama, fungsi gedung berubah setelah diserahkan ke militer, menjadi Kantor Badan Prasarana Komando Daerah Militer (Kodam IV/Diponegoro), Juga sempat menjadi Kantor Wilayah (Kanwil) Kementerian Perhubungan Jawa Tengah.

Tahun 1994, Lawang Sewu kembali ke PT KAI dan mengalami perbaikan hingga bentuk saat ini. Berdasaran SK Walikota Semarang Nomor 650/50/1992, Lawang Sewu ditetapkan sebagai bangunan kuno bersejarah yang patut dilindungi

“Jadi melihat sejarah Lawang Sewu jelas bangunan ini menjadi saksi bersejarah perjuangan perjalanan kemerdekaan RI. Sehingga menjadi pilihan pas sebagai lokasi upacara peringatan kemerdekaan RI ke-73, selain tentunya untuk mengangkat Lawang Sewu sebagai salah satu destinasi wisata sejarah unggulan di Kota Semarang,” timpal Humas PT KAI Daop IV Semarang Suprapto. (Joy)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id