Press "Enter" to skip to content

Ratusan Tewas dan Jutaan Warga Mengungsi Akibat Hujan Lebat di Jepang

Mari berbagi

JoSS, TOKYO JEPANG – Ratusan orang tewas dan jutaan penduduk mengungsi akibat hujan lebat yang terjadi di Jepang dalam beberapa hari terakhir. Pemerintah setempat mengerahkan 54 ribu personel untuk upaya pencarian dan evakuasi.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengatakan pemerintah terus berupaya melakukan pencarian dan penyelamatan korban dengan mengerahkan puluhan ribu aparat untuk mengevakuasi korban.

Pihak berwenang mengatakan kepada stasiun televisi NHK, jumlah korban saat ini setidaknya mencapai 109 jiwa, 6 orang berada dalam kondisi kritis, dan setidaknya 58 orang hilang akibat hujan lebat yang melanda wilayah barat daya Jepang, memicu banjir besar dan tanah longsor mematikan.

“Jumlah korban kini setidaknya mencapai angka 109 jiwa, setelah banjir memaksa jutaan orang mengungsi dari rumah, angka ini merupakan yang tertinggi sejak 117 orang tewas dalam hujan deras 1983,” katanya, Senin (9/7).

Dia menambahkan curah hujan tinggi di beberapa bagian negara menyebabkan sungai-sungai meluap, sehingga memicu banjir besar dan tanah longsor di beberapa daerah.

Abe menuturkan para petugas penyelamat di barat Jepang mulai menggali lumpur dan reruntuhan, Senin (9/7), bergegas mencari para korban selamat setelah hujan lebat membawa banjir dan longsor yang menewaskan lebih dari 100 orang. Puluhan orang masih dinyatakan hilang.

Hujan mulai reda di seluruh penjuru kawasan yang diguyur pekan lalu, menunjukkan langit cerah dan matahari menyengat yang diperkirakan bakal meningkatkan suhu udara hingga melampaui 30 derajat celsius, memicu kekhawatiran akan serangan panas di daerah-daerah yang tak punya akses listrik atau air.

Sementara itu, Menteri Kabinet Yoshihide Suga mengatakan ratusan rumah hancur dan rusak di delapan prefektur, termasuk di kawasan hunian sekitar Kyoto dan Hiroshima.

Badan Meteorologi Jepang menaikkan sistem peringatannya ke tingkat tertinggi di wilayah pantai barat, seraya mengimbau wilayah lain untuk turut waspada.

Stasiun televisi NHK melaporkan curah hujan sekitar 364 milimeter turun antara pukul 05.00 – 07.00 pagi di Kota Uwajima, yang disebut 1,5 kali lebih tinggi dibandingkan rata-rata curah hujan pada Juli.

Di Sukumo City di Prefektur Kochi, curah hujan yang turun dilaporkan mencapai 263 milimeter selama dua jam, dan disertai dengan beberapa kali angin kencang.

Menurut salah seorang pejabat badan meteorologi setempat, Minako Sakurai, ancaman hujan lebat diprediksi akan terus berlanjut hingga akhir pekan ini di wilayah barat dan timur Jepang.

Baca juga : China Keluarkan Travel Warning Bagi Warganya Ke AS

Setidaknya sebanyak hampir 4 juta orang diimbau untuk bersiap melakukan evakuasi, jika muncul tanda-tanda kemungkinan buruk akibat hujan lebat.

Pejabat pemerintah memperingatkan warga yang bermukim di area sekitar lokasi bencana, berisiko mengalami bencana tanah longsor, banjir, embusan angin, dan kondisi cuaca ekstrem.

Hujan mulai reda di seluruh penjuru kawasan yang diguyur pekan lalu, menunjukkan langit cerah dan matahari menyengat yang diperkirakan bakal meningkatkan suhu udara hingga melampaui 30 derajat celsius, memicu kekhawatiran akan serangan panas di daerah-daerah yang tak punya akses listrik atau air.

“Kami tak bisa mandi, toilet tak bisa bekerja dan persediaan makanan kami mulai habis,” kata Yumeko Matsui, warga Mihara yang tak bisa mendapatkan air bersih sejak Sabtu, dikutip Reuters.

“Air botolan dan teh botolan semua hilang dari mini market dan toko-toko lain,” kata pekerja di sekolah keperawatan itu di salah satu tempat pasokan air darurat.

Hampir 13 ribu orang tak mendapatkan listrik, kata perusahaan listrik pada Senin, sementara ratusan ribu lainnya tak punya akses air bersih.

Operasi industri juga terdampak, termasuk sejumlah perusahaan otomotif seperti Mazda, Daihatsu dan perusahaan elektronik seperti Panasonic. Peristiwa ini tidak berdampak pada kilang minyak, tapi jalan yang terputus membuat bahan bakar diesel di kota tersebut terancam langka. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id