Press "Enter" to skip to content

PT KAI Tambah Layanan Luxury Sleeper Untuk Rute Jogja dan Solo

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Para pengguna jasa angkutan kereta api jurusan Jakarta – Jogja dan Jakarta –Solo bakal bisa menikmati layanan Luxury Sleeper pasalnya PT Kereta Api Indonesia (KAI) Persero akan menambah jenis layanan mewah ini untuk rute tersebut.

Direktur Utama PT KAI Edi Sukmoro mengatakan layanan kereta mewah jenis Luxury sleeper saat ini sudah dioperasikan pada rute Stasin Gambir Jakarta – Stasiun Pasar Turi Surabaya, Pp dan mendapatkan respon positif dari masyarakat.

Bahkan menurut dia, animo masysrakat terhadap layanan ini sangat tinggi hal itu terlihat dari tingkat okupansi yang pada masa Lebaran lalu mencapai 100%.  Ia menjelaskan, sejak dioperasikan pada 12 Juni 2018 hingga 3 Juli 2018 jumlah penumpang tercatat sebanyak 1.208 orang.

Baca juga : 1 Juli Tarif Parsial Kereta Api Diberlakukan

Edi mengatakan dengan mengoperasikan kereta “sleeper” tersebut, selain menjawab permintaan masyarakat, juga bentuk inovasi KAI dalam meningkatkan layanan.

“Tingkat okupansi kereta tidur ini sangat tinggi, bahkan mencapai 100 persen. Kita benar-benar mengkaji, tingginya minat masyarakat tersebut apakah hanya ingin mencoba karena senang, atau memang karena dibutuhkan,” katanya.

Dia menuturkan saat ini pihaknya tengah melakukan evaluasi untuk menyediakan layanan kereta ‘luxury sleeper’ untuk rute Yogya dan Solo. Dia menilai dua kota tujuan ini sepertinya banyak peminat kereta mewah ini,” katanya.

Ia menjelaskan, masa uji coba operasi kereta mewah ini akan berakhir pada 12 Juli 2018 setelah sebelumnya diluncurkan pada 12 Juni atau bersamaan dengan angkutan Lebaran 2018.

“Kami evaluasi dan melihat seberapa besar minat masyarakat, apakah dimungkinkan untuk memperluas layanan ini,” ujarnya.  Kereta mewah “sleeper” yang digandengkan dengan rangkaian KA Argo Anggrek relasi Stasiun Gambir-Stasiun Surabaya Pasar Turi Pp ini dikenai tarif promo sebesar Rp900.000 per penumpang.

KAI saat ini menyediakan sebanyak empat kereta, di mana dalam satu gerbong yang hanya berisi 18 kursi ini yang bisa digunakan seperti layaknya tempat tidur, penumpang diberikan fasilitas gratis makan-minum, televisi, charger

“Kalau memang ini diminati, Jalur Selatan mungkin akan digandeng,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id