Press "Enter" to skip to content

Cirebon Kembangkan Wisata Sungai Kriyan, Tasik Kembangkan Galunggung

Mari berbagi

JoSS, CIREBON, JAWA BARAT – Pemerintah Kota Cirebon, Jawa Barat, berencana mengembangkan wisata bernilai sejarah di Sungai Kriyan yang pernah menjadi pintu masuk penting ke Cirebon utamanya ke Kawasan Keraton Pakungwati (sekarang Keraton Kasepuhan Cirebon).

Sungai Kriyan yang sebagian dikelola oleh Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Cimanuk – Cisanggarung, akan dibenahi untuk dikembangkan sebagai destinasi wisata baru yang pembangunannya dijadwalkan mulai tahun anggaran 2019. “Pemerintah Kota Cirebon mulai tahun 2019 akan membangun infrastruktur dan sarana penunjang untuk menjadikan sungai Kriyan sebagai destinasi wisata,”kata Penjabat Walikota Cirebon, Dedi Taufik.

Dia menyatakan sudah menugaskan kepada Badan Perencana Pembangunan Daerah (Bappeda) untuk membuat desain dan perencanaan pembangunannya agar tahun 2019 bisa segera dilakukan, mengingat daya tarik wisata sungai punya akar yang kuat. Kata Cirebon sendiri berasal dari kata Cai atau air, dan Rebon atau udang. “Wisata laut dan sejarah “seperti ini yang bisa dijual kepada pengunjung. Apalagi di sungai Kriyan dahulunya merupakan salah satu pintu masuk ke Kota Cirebon dari Lawang Sanga ke Pakungwati,” ujar Dedi Taufik, baru-baru ini.

Sebagai gambaran, dulu untuk masuk ke Cirebon memang kapal bisa masuk langsung ke tengah melalui Sungai Kriyan. Dari laut perahu menyusuri sungai setelah melewati Lawang Sanga (Syahbandar) sebelum masuk kawasan Keraton Pakungwati (Kasepuhan).

Dari Tasikmalaya dikabarkan Pemkab setempat terus berupaya membangun dan menata potensi wisata alam Gunung Galunggung menjadi salah satu objek wisata unggulan, sebagai upaya dari tindak lanjut Revisi Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Tasikmalaya 2018 tentang priioritas pembangunan wisata.

Pemerintah daerah mengharapkan program pembangunan wisata itu dapat membawa dampak positif bagi perkembangan pariwisata di Kabupaten Tasikmalaya, terutama dapat membangun potensi ekonomi masyarakat sekitar daerah wisata.

Program pengembangan wisata alam Gunung Galunggung mendapat dukungan langsung dari Wakil Bupati Tasikmalaya, Ade Sugianto, yang beberapa kali disampaikan dalam pembahasan program pembangunan seperti acara RPJMD, termasuk pada saat acara Doa Bersama Memperingati 36 Tahun Meletusnya Gunung Galunggung yang dilakukan di Kawasan Wisata Cipanas Galunggung, Jumat (27/4).

“Kita harus melihat bahwa pariwisata itu akan mendatangkan kesejahteraan bagi masyarakat, perekonomian akan tumbuh jika sektor wisata dapat dikelola secara baik dengan konsep wisata syariah. Tidak harus berdiri hotel-hotel megah, tapi rumah-rumah penduduk pun dapat ditata menjadi tempat istirahat para wisatawan, asal dikelola dengan baik dengan regulasi yang tepat,” katanya.

Kegiatan doa bersama di Gunung Galunggung itu mendapatkan apresiasi dari Ade Sugianto karena akan mendapatkan keberkahan dari Allah SWT, bahwa di balik peristiwa meletusnya Gunung Galunggung membawa hikmah yang dapat dirasakan manfaatnya hingga saat ini.

Ia mengajak semua elemen masyarakat maupun para ulama dan tokoh masyarakat di Tasikmalaya dapat memohon terus agar keindahan alam Gunung Galunggung tersebut dapat memberikan kemakmuran bagi kehidupan masyarakat sekitar. “Kita memohon, semoga keindahan dan daya tarik potensi wisata Gunung Galunggung senantiasa selalu memancarkan pesona daya tarik bagi para wisatawan yang senantiasa memberikan kemakmuran bagi masyarakat Kecamatan Sukaratu pada khususnya, dan masyarakat Kabupaten Tasikmalaya pada umumnya,” katanya. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id