Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Apindo Jateng Meminta Pemerintah Turunkan PPh Menjadi 17%

Apindo Jateng
Ilustrasi pajak penghasilan | Foto : tav.co.id/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Jawa Tengah meminta pemerintah menurunkan nilai PPh dari 25% menjadi 17% agar pengusaha dalam negeri lebih memiliki daya saing di tengah meningkatnya harga bahan baku produksi.

Ketua Apindo Jawa Tengah Frans Kongi mengatakan selama ini Pajak Penghasilan (PPh) perusahaan di dalam negeri masih di angka 25%. Padahal negara produsen lain, di antaranya Vietnam di angka 17 % dan Singapura 15%.

“Pajak penghasilan perusahaan di Indonesia masih tinggi. Harapan kami sebagai pengusaha, PPh perusahaan ini bisa ditekan untuk menjaga daya saing dengan negara lain. Oleh karena itu, kami minta ini diturunkan menjadi 17 persen,” katanya, dalam Musyawarah Kota Apindo Surakarta di Pendapi Gede Balai Kota Surakarta, Rabu (29/8).

Selain pajak penghasilan, Frans mengimbau Apindo Jawa Tengah terus berupaya mengurangi ketergantungan terhadap bahan baku impor untuk seluruh jenis industri.  “Saat ini komponen impor kita masih sekitar 70 persen. Kami berusaha untuk menekan angka ini,” katanya.

Menurut dia butuh waktu minimal lima tahun bagi pengusaha untuk tidak bergantung pada bahan baku impor. Ia menilai pelaku usaha di Indonesia memiliki kemampuan untuk bisa menciptakan industri pendukung yang selama ini masih diimpor.

“Hampir semuanya bisa kecuali motor. Itu memang kita masih harus impor,” katanya.

Ia juga mengapresiasi dukungan yang dilakukan oleh pemerintah untuk mendorong kinerja industri di dalam negeri. Bahkan, dikatakannya, Presiden Joko Widodo sudah mengimbau kepada pelaku industri khususnya farmasi untuk membangun industri pendukung di dalam negeri.

“Kalau secara umum pemerintah juga sudah melakukan beberapa langkah agar daya tahan lebih tinggi, sebentar lagi kan pajak impor naik. Ini bagus karena untuk melindungi produk dalam negeri,” katanya.

Ia mengatakan jika ongkos untuk bahan baku bisa ditekan maka ada angin segar bagi industri di dalam negeri untuk bisa tumbuh positif mengingat selama ini bahan baku merupakan komponen utama dari sisi operasional perusahaan.

Baca juga : Aturan Pengurangan Pajak Industri Pendidikan Dikebut

Dalam Musyawarah Kota IX di Pendapi Gede Balai Kota Surakarta tersebut juga dilakukan pemilihan Ketua Apindo Surakarta. Pejabat PT Sri Rejeki Isman Tbk (Sritex) Iwan Kurniawan Lukminto secara aklamasi terpilih sebagai Ketua Apindo Surakarta periode 2018-2022.

“Meningkatkan sektor industri di Soloraya menjadi program kerja Apindo ke depan,” katanya.

Ia mengatakan konsentrasi pada investasi baru maupun pengembangan industri di wilayah Soloraya sudah cukup banyak. Meski demikian, dikatakannya, perlu adanya strategi lebih lagi untuk terus menumbuhkan geliat produktivitas tersebut.

“Beberapa upaya yang perlu dilakukan di antaranya penetrasi pasar dan menjadikan nilai produk dalam negeri dapat `survive` di era industri 4.0,” katanya.

Ia mengatakan saat ini salah satu tantangan terbesar bagi perkembangan industri di dalam negeri, yaitu merosotnya nilai tukar rupiah yang berakibat pada mahalnya bahan baku.

“Dampak lain, pelemahan nilai tukar ini berdampak pada derasnya barang impor yang masuk ke dalam negeri,” katanya.

Selain itu, dikatakannya, yang menjadi tantangan industri di dalam negeri yaitu kurangnya kemampuan sumber daya manusia (SDM). Oleh karena itu, ia mengapresiasi program vokasi yang diinisiasi oleh pemerintah untuk meningkatkan kualitas SDM di dalam negeri.

“Meski demikian, langkah ini saya kira masih kurang. Selama ini program vokasi baru menyentuh di permukaan, belum terlalu detail,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*