Pemkot Semarang Sumbang 2.000 APD dan 10.000 Masker ke Tujuh Rumah Sakit

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi memberikan bantuan berupa 2000 Alat Pelindung Diri (APD), 10 ribu masker, dan 14 safety boks serta 20 ribu sarung tangan karet untuk 7 rumah sakit di Kota Semarang, Senin (13/4).

Dalam kesempatan ini, Walikota juga didampingi oleh Wakil Walikota, Hevearita G. Rahayu atau sapaan akrabnya Mbak Ita, yang sekaligus sebagai Ketua Gugus Tugas penanganan Covid-19 di Kota Semarang, serta Kepala Dinas Kesehatan Dr. Abdul Hakam, memberikan bantuan tersebut secara simbolis kepada 7 Rumah Sakit.

Terkait hal itu, Walikota Semarang, Hendrar Prihadi mengatakan, bantuan tersebut merupakan hasil dari donasi yang dihimpun dari beberapa pengusaha dan stok yang dimiliki oleh Dinas Kesehatan Kota Semarang.

“Harapannya ini dapat menunjang kawan-kawan medis yang saat ini sedang berjuang di Rumah Sakit untuk mengatasi pasien Covid-19,” katanya dalam keterangannya.

Lebih lanjut, Hendi mengungkapkan, saat ini seluruh stake holder tengah berkreasi memenuhi kebutuhan APD untuk para tenaga medis di Kota Semarang. Pemerintah Kota Semarang melalui Balai Latihan Kerja masih terus memproduksi APD. Begitu juga sejumlah perusahaan garmen dan beberapa desainer di Kota Semarang.

Para pelaku UMKM juga mulai bergerak untuk memenuhi kebutuhan masker kain yang bisa dipakai masyarakat sebagai pelindung diri.

Baca juga: Tiga Provokator Penolakan Jenazah Perawat RSUP Kariyadi Ditetapkan Jadi Tersangka

“Kebutuhan masker medis dan non medis sampai saat ini alhamdulillah mampu disuplai dengan baik. Dengan bergerak bersama semua itu dilakukan untuk memenuhi kebutuhan APD dan juga masker di Kota Semarang,” ungkapnya.

Sementara itu, untuk membantu warga yang terdampak Covid-19, Pemkot Semarang terus mendistribusikan bantuan sembako ke masing-masing kecamatan. Tidak hanya menunggu bantuan dari Pemkot, tetapi warga juga diminta untuk memanfaatkan ‘Lumbuh Kelurahan’ sebagai upaya saling bahu membahu menolong sesama.

“Kita targetkan distribusi 200 ribu sembako di 16 kecamatan se-Kota Semarang Kamis ini sudah selesai. Selain itu, warga kami minta untuk memanfaatkan lumbung kelurahan, dimana warga yang mampu punya kewajiban untuk menyedekahkan rezekinya ke tetangganya yang tidak mampu, saling membantu dan saling tolong menolong, itu fungsinya lumbung kelurahan,” terangnya.

Saat disinggung soal grafik penanganan Covid-19 di Kota Semarang, pasien positif Covid-19 yang sembuh kenaikannya cukup pesat tapi secara umum rentetan dibelakangnya masih banyak.

“PDP yang masuk masih tinggi, PDP yang dinyatakan positif juga masih tinggi. Maka saya meminta kepada warga Kota Semarang jangan hanya melihat angka kesembuhannya yang kemudian banyak berinteraksi diluar, tetap harus menahan diri untuk sesuatu yang tidak perlu, tetap stay at home, kalau urgent harus kaluar rumah jangan lupa pakai masker,” pesannya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*