Seri Belajar dari Negara Lain Mengatasi Pandemi COVID-19

Peru Dan Panama Pakai Strategi Gender

Foto: youtube AFP News Agency
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Mas Awo

Ada yang unik dari cara penanganan pandemi Covid di dua negara Benua Amerika ini. Sama-sama melakukan lockdown dan pembatasan kegiatan, dan sama-sama memilih dasar gender untuk pembatasan kegiatannya.

Peru memulai dengan menegakkan langkah-langkah baru yang ketat untuk menghentikan penyebaran penyakit coronavirus, hanya mengijinkan kaum pria bisa meninggalkan rumah pada hari Senin, Rabu dan Jumat; sedangkan kaum wanita dapat melakukannya pada hari Selasa, Kamis dan Sabtu. Namun pada hari Minggu, baik pria maupun wanita tidak diizinkan keluar untuk keluar rumah.

Setali tiga uang, Panama juga menerapkan pembatasan kegiatan berdasarkan jenis kelamin. Kaum wanita hanya bisa meninggalkan rumah mereka untuk membeli kebutuhan pada hari Senin, Rabu dan Jumat; sedangkan kaum pria Panama hanya boleh keluar rumah pada hari Selasa, Kamis dan Sabtu. Untuk hari Minggu baik pria maupun wanita dilarang keluar rumah.

Kebijakan tersebut sempat memunculkan pro-kontra. Namun Presiden Peru, Martín Vizcarra, yang semula kekeh dengan kebijakannya menimbang sudah adai 4.342 kasus Covid-19 yang menyebabkan sedikitnya 121 kematian, akhirnya berubah sikap juga. Kebijakan yang dinyatakan berlaku sampai 26 April 2020, pada Jumat (10/4/2020) dinyatakan dibatalkan.

Presiden Martín Vizcarra mengatakan mulai Jumat, kebijakan pembatasan kegiatan tidak lagi berdasarkan perbedaan jenis kelamin, namun didasarkan pada pertimbangan obyektif. Namun dia berharap langkah-langkah pengendalian penyebaran virus corona tetap dilakukan dengan upaya yang ekstra ketat.

Negara di Amerika Latin ini terlihat cukup ketat membatasi pergerakan orang di wilayahnya. Secara berani Peru mengumumkan keadaan darurat nasional dan menerapkan sejumlah langkah untuk membatasi penyebaran virus, termasuk penutupan perbatasan nasional, pembatasan pergerakan antarprovinsi, periode isolasi nasional dua minggu yang diwajibkan (diperpanjang dua kali tambahan hingga 26 April ), dan jam malam setiap hari dari jam 6 sore sampai jam 5 pagi.

Baca juga: Seri Belajar dari Negara Lain Mengatasi Pandemi COVID-19 Kisah Unik Dari Iran, Israel Dan Irak

Di tengah wabah Covid-19, Peru juga mengalami kesulitan karena harga tembaga dan komoditas andalan lainnya anjlok sehingga mengurangi pendapatan negara. Di sisi lain, Peru telanjur 1,1 miliar sol atau setara dengan 0,14 persen dari PDB-nya untuk melakukan tanggap darurat kesehatan. Belum lagi anggaran 3,4 miliar sol yang dialokasikan untuk membantu rumah tangga miskin selama periode isolasi nasional empat minggu.

Yang menarik, di tengah berbagai kesulitan, Peru masih berani mengambil kebijakan penundaan pembayaran listrik dan air rumah tangga. Pemerintah juga meminta Bank Sentral untuk memodifikasi persyaratan pemberian pinjaman terhadap nasabah rumah tangga.

Panama yang didera 2.528 kasus Covid-19 dimana 63 pasien meninggal dan 16 pulih, juga menyatakan darurat nasional menghadapi pandemic ini. Pihak berwenang membuat pagar sanitasi di sekitar kota, memerintahkan karantina wajib dengan jam malam 24 jam, menangguhkan semua proyek konstruksi kecuali yang terkait dengan kesehatan;, menutup sementara sekolah-sekolah, dan menangguhkan semua penerbangan komersial kecuali kargo dan kemanusiaan.

Warga yang diperlakukan jadwal keluar rumah berdasarkan jenis kelamin, tiga hari dalam seminggu, hanya diberi tenggang waktu 2 jam setiap keluar rumah. Lebih dari itu dikenakan tindakan.

Kebijakan penangguhan penerbangan dimulai dengan penerbangan keluar ke Eropa dan Asia per 14 Maret, kemudian berlanjut ke semua penerbangan internasional komersial mulai 22 Maret. Dua hari kemudian pemerintah juga menangguhkan penerbangan domestik, termasuk perusahaan nasional miliknya, Copa Airlines dan Air Panama.

Secara jujur pemerintah Panama memngungkapkan kemungkinan terjadinya defisit anggaran sebesar 6,25% dari produk domestik bruto (PDB)-nya, meski rancangan semula untuk tahun 2020 defisit hanya diperkirakan sebesar 3% dari PDB.

Melonjaknya deficit anggaran itu karena pengeluaran yang lebih tinggi untuk membangun rumah sakit baru, pembelian persediaan dan peralatan medis, alat tes, materi pendidikan, pembayaran kepada pekerja informal dan pemilik usaha kecil. Kemudian adanya pemberian keringanan pajak melalui tenggat waktu pembayaran yang diperpanjang, beberapa manfaat pajak, dan penangguhan pembayaran untuk layanan publik.

Untuk mengatasinya Panama memobilisas pinjaman US$ 1 juta dari Bank Sentral Amerika untuk Integrasi Ekonomi (CABEI), US$ 41 juta dari Bank Dunia dan US$ 400.000 dari CAF (Bank Pembangunan Amerika Latin). Presiden Panama juga menyetujui undang-undang yang memungkinkan pemerintah memanfaatkan Dana Tabungan Panama yang jumlahnya tercatat US $ 1,3 miliar. (awo)

Baca juga: Seri Belajar dari Negara Lain Mengatasi Pandemi COVID-19 Mana Lebih Sigap, Jepang, Korsel, Malaysia Atau Singapura?

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*