Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Bersatu Lawan Corona, Dari Pertamina Hingga Gojek Berikan Bantuan 

Kolase, Gojek telah memberikan safety kit ke mitranya - Pertamina memberi bantuan berupa wastafel portabel | Foto: suarabaru.id/swa.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Sejumlah pihak baik dari kalangan operator layanan daring hingga perusahaan pelat merah terus memberikan dukungan untuk membantu menekan penyebaran virus corona di masyarakat. Baru-baru ini Gojek dan Pertamina mengumumkan pemberian bantuan mereka sebagai aksi nyata bersatu melawan corona.

Walikota Semarang Hendrar Prihadi menerima bantuan dari PT Pertamina (Persero) melalui Marketing Operation Region (MOR) IV Jateng & DIY PT Pertamina di Kantor Walikota Semarang, Rabu (1/4/2020). Bantuan sendiri berupa wastafel portabel yang kemudian ini akan diletakkan di 16 titik di Kota Semarang.

General Manager MOR IV PT Pertamina (persero), Iin Febrian mengatakan, bantuan wastafel portable merupakan salah satu program yang dilakukan Pertamina guna mendukung pencegahan penyebaran Covid-19.

Adapun 16 wastafel portable ini akan ditempatkan di lokasi yang seringkali dikunjungi masyarakat diantaranya Pasar Genuk, Pasar Ikan Semarang Utara, Pasar Banyumanik, Kota Lama, Pasar ngaliyan dan beberapa pasar lainnya.

“Sebelumnya kami sudah melakukan koordinasi dengan pemerintah kota terkait penempatan wastafel portable ini, yang kemudian akan ditempatkan di pasar-pasar Semarang,” katanya.

Lebih lanjut Iin mengungkapkan, dipilihnya pasar tradisional dikarenakan merupakan salah satu tempat yang selalu ramai dikunjungi oleh warga Kota Semarang.

“Karena ditengah pandemi covid-19 ini pasar merupakan lokasi yang tetap dikunjungi oleh masyarakat, sehingga untuk mengurangi resiko penularan Covid-19 kebersihan dan budaya cuci tangan bisa menjadi kebiasaan masyarakat karena itu hal yang sangat penting,” ungkapnya, seperti dikutip dari Jagaberita.com.

Sementara itu, Walikota Semarang Hendrar Prihadi mengungkapkan, Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang mengapresiasi dan berterimakasih kepada PT Pertamina yang turut membantu pemerintah dalam upaya pencegahan penularan virus COVID-19.

Baca juga: Hasil Rapid Test Positif Corona, 300 Siswa Stukpa Bakal Dites Ulang Menggunakan Metode Swab

“Kami berterimakasih, pertamina sudah membantu pemerintah dan masyarakat untuk sama-sama memerangi Covid-19. Kami akan menjaga bersama-sama fasilitas ini agar bermanfaat untuk warga Kota Semarang,” ungkapnya.

Sementara itu, Gojek terus proaktif melakukan upaya menjaga keamanan dan kesehatan bersama bagi ekosistemnya. Inisiatif ini bagian dari prioritas Gojek meminimalisir penyebaran virus corona (COVID-19), mengingat mitra driver berada di garda terdepan membantu puluhan jutaan masyarakat yang  harus membatasi ruang gerak dengan berada #dirumahaja.

Sampai hari ini, Gojek telah menyediakan ratusan ribu paket kesehatan (safety kit) yang dibagikan di lebih dari 1.300 titik kepada puluhan ribu mitra driver di lebih dari 80 kota di seluruh Indonesia. Paket kesehatan tersebut berupa masker, hand sanitizer, vitamin, dan penyemprotan desinfektan pada sepeda motor serta mobil mitra driver.

Meskipun demikian, ketersediaan alat-alat kesehatan, terutama masker, semakin langka. Masker merupakan salah satu alat perlindungan diri  yang paling dibutuhkan untuk meminimalisir risiko penularan, terutama bagi mereka yang masih memiliki mobilitas tinggi seperti para driver yang jumlahnya mencapai jutaan orang.

Komisaris Utama Gojek Garibaldi Thohir mengatakan, pihaknya sangat bersyukur dan berterima kasih telah mendapatkan izin impor masker dari Pemerintah Indonesia yang diwakili oleh BNPB selaku Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 dan Kementerian Kesehatan. Gojek merupakan perusahaan on-demand pertama yang mendapatkan izin impor ini.

“Diberikannya izin impor masker ini akan memastikan tidak terganggunya ketersediaan dan produksi masker dan alat-alat perlindungan diri lain di Indonesia yang saat ini dialokasikan sepenuhnya untuk kebutuhan rumah sakit dan tenaga kesehatan,” katanya.

“Pandemi COVID-19 menempatkan jutaan mitra driver di garda terdepan untuk membantu masyarakat yang harus membatasi ruang geraknya guna meminimalisir penyebaran virus di masa pandemi ini. Gojek melakukan berbagai upaya untuk menyediakan alat perlindungan diri  agar mereka bisa bertugas secara prima dan terminimalisir dari risiko penularan,” tambah Garibaldi.

Garibaldi lebih jauh menjelaskan, Gojek mengambil peran aktif untuk mendukung upaya Pemerintah menekan penyebaran COVID-19. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*