Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Seri Belajar dari Negara Lain Mengatasi Pandemi COVID-19

Kisah Unik Dari Iran, Israel Dan Irak

Seorang petugas pemadam kebakaran Israel menyemprotkan desinfektan di pintu masuk Rumah Sakit Ichilov di Tel Aviv pada 20 Maret 2020 | Foto: timesofisrael.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Mas Awo

TIGA negara di kawasan Timur Tengah yang huruf awalnya “I” punya kisah unik dalam kaitannya dengan serangan wabah Covid-19. Ketiga negara tersebut melaporkan kasus pertama pasien yang terinfeksi virus corona nyaris secara berurutan dan hanya selisih dalam hitungan hari saja.

Kasus pertama terjadi di Iran pada 18 Februari 2020, disusul Israel pada 20 Februari 2020 dan sehari kemudian pada 21 Februari 2020 kasus corona pertama diketahui ada di Irak. Menurut data worldometers, sampai posisi 31 Maret 2020 malam waktu Indonesia, di tiga tersebut sudah lebih dari 50.066 kasus Covid-19, dengan korban meninggal sebanyak 2.961 orang. Jumlah penderita Covid-19 di Iran tercatat 44.6025 kasus, sementara di Israel ada 4.831 kasus dan Irak 630 kasus.

Iran terlihat sangat terpukul oleh wabah COVID-19 yang menjangkiti sebagian orang penting di pemerintahannya. Orang kedua di negeri itu, yakni Wakil Presiden Iran, Eshaq Jahangiri, seperti diberitakan kantor berita Fars pada 12 Maret 2020 dinyatakan positif terinfeksi virus corona setelah dilakukan test laboratorium.  Selain Jahangiri, pejabat tinggi Iran lain yakni Menteri Warisan Budaya Ali Asghar Mounesan dan Presiden Komite Olimpiade Nasional Reza Salehi Amiri juga dilapaorkan positif terinfeksi Covid-19. Yang lebih mengejutkan, 23 anggota parlemen Iran juga dilaporkan positif terinfeksi Covid-19.

Karena itu, pemerintah melakukan berbagai langkah untuk membatasi penyebaran virus, termasuk menghentikan penerbangan dari China, menutup sekolah , mal, pasar dan situs keagamaan utama. Pertemuan pertemuan budaya dan agama dihentikan sementara waktu, sejumlah narapidana juga dilepaskan untuk melawan penularan di penjara. Pemerintah juga memperingatkan warga agar tidak bepergian. Bahkan pada 25 Maret, Presiden Rouhani mengumumkan penutupan sebagian kantor pemerintah selama dua minggu dan melarang perjalanan antara kota.

Agar masyarakat miskin yang terdampak bisa terlindungi, pemerintah memberikan bantuan tuna sekitar Rp 238 ribu sampai Rp 500 ribu untuk 1,5 juta rumah tangga miskin yang tercatat. Pemerintah juga menambah dana untuk gugus tugas penanggulangan Covid-19, memperpanjang tenggat waktu pem,b ayaran pajak serta memberikan pinjaman berbunga rendah dan dana untuk menutupi asuransi pengusaha untuk bisnis yang terkena dampak. Sedikitnya 4 juta karyawan yang diberhentikan di perusahaan-perusahaan yang terganggu oleh virus diberi bantuan.

Bank Sentral Iran juga mengalokasikan dana yang nilainya mencapai 0,06 persen dari produk domestik brutonya untuk mengimpor obat-obatan, menyetujui kebijakan bank-bank komersial untuk menunda pembayaran pinjaman selama tiga bulan pada bulan Februari 2020, memberikan keringanan sanksi sementara bagi nasabah yang kreditnya macet, serta meningkatkan pembayaran nontunai untuk mengurangi kontak antar orang.

Israel yang penduduknya 8,7 juta jiwa juga terpapar Covid-19 secara signifikan. Kondisi itu memaksa pemerintahnya menerapkan berbagai langkah untuk mengendalikan dan mengurangi penyebaran virus, termasuk menjaga stabilitas dunia kerja dan bisnis. Langkah-langkah yang dilakukan termasuk peningkatan pengujian terhadap penduduk, pembatasan perjalanan, langkah-langkah jarak sosial – termasuk membatasi warga Israel ke radius 100 meter dari rumah mereka untuk rekreasi, dan penutupan bisnis — kecuali layanan esensial — dan bangunan dalam ruangan.

Baca juga: Belajar dari Negara Lain Mengatasi Pandemi COVID-19, China Alokasikan Anggaran Sekitar Tiga Ribu Triliun Rupiah

Pemerintah pimpinan Benyamin Netanyahu mengumumkan alokasi anggaran senilai sebear NIS(Shekel Baru Israel) 15 miliar atau setara Rp 60   triliun rupiah, nilai yang cukup signifikan karena sudah mencapai sekitar 1,1% pendapatan domestic brutonya. Alokasinya, NIS 2 miliar untuk kesehatan dan pengeluaran terkait langsung COVID19 lainnya dan NIS 8 miliar untuk jaminan pinjaman pemerintah kepada UKM. Pelonggaran persyaratan untuk mendapatkan tunjangan pengangguran dan hibah untuk pekerja yang diberhentikan. Hibah dan tunjangan pengangguran meliputi subsidi untuk wiraswasta dan UKM; pembayaran yang ditangguhkan untuk pajak penghasilan, PPN, pajak properti, kontribusi jaminan sosial, dan tagihan listrik dan air.

Untuk kebijakan moneter dan keuangan yang berdampak langsung ke warga adalah memungkinkan bank umum untuk meningkatkan fasilitas kredit rekening koran nasabah dan menangguhkan pembatasan pada rekening pelanggan terkait pengembalian cek karena kekurangan dana

Irak yang tengah terguncang karena anjloknya harga minyak, ternyata harus menanggung juga penyebaran COVID-19 di negerinya. Pihak berwenang telah menerapkan berbagai langkah termasuk penutupan perbatasan, pembatasan perjalanan (termasuk pada penerbangan internasional dan transportasi umum internal), penutupan sekolah dan universitas, dan penguncian yang disertai pemberlakuan jam malam secara nasional sejak 22 Maret 2020.

Upaya lain yang dilakukan Irak adalah mendukung upaya Kementerian Kesehatan dalam memerangi pandemi COVID-19  dengan meminta Bank Sentral Irak membentuk dana untuk mengumpulkan sumbangan dari lembaga keuangan dengan sumbangan awal sebesar US$ 20 juta dari CBI sendiri dan $ 5 juta dari Trade Bank of Iraq.

Bank Sentral Irak juga mengumumkan moratorium pembayaran bunga dan pokok untuk perusahaan kecil dan menengah dan mendorong bank untuk memperpanjang jatuh tempo pinjaman yang dianggap tepat. Bank Sentral juga mendorong penggunaan pembayaran elektronik untuk menahan penularan virus, dan menginstruksikan vendor untuk menghilangkan komisi atas pembayaran tersebut selama enam bulan ke depan. (awo –bersambung)

Baca juga: Seri Belajar dari Negara Lain Mengatasi Pandemi COVID-19, Corona Menyasar Elite Inggris, Perancis Pindahkan Pasien Dengan Kereta Super Cepat

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*