Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

26.940

27.549

2%

Kasus Baru

467

609

30%

Update: 2 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pengamat: Pilkada di 7 Daerah Jateng Diprediksi Calon Tunggal

Pengamat politik Fisip Undip, M Yulianto | Foto: ist
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Pemilihan kepala daerah (Pilkada) 2020 di 7 daerah kabupaten dan kota di Jawa Tengah diprediksi hanya akan diikuti pasangan calon tunggal, sehingga kompetisi yang terjadi hanya melawan kotak kosong. Dari hasil kajiannya, pengamat politik dari Fisip Undip, M Yulianto, memperkirakan Pilkada di 2 (dua) kota dan 5 kabupaten yang ada di Jawa Tengah akan memunculkan Paslon (pasangan calon) tunggal.

Secara gamblang Yulianto merinci ketujuh daerah yang pada Pilkada 2020 diperkirakan hanya diikuti Paslon tungggal, yakni Kota Semarang, Kota Surakarta, Kabupaten Semarang, Kabupaten Grobogan, Kabupaten Boyolali, Kabupaten Klaten dan Kabupaten Wonogiri. ”Hasil kajian kami menghasilkan prediksi seperti itu. Nanti kita buktikan kebenarannya setelah penetapan Paslon dilaksanakan,” katanya saat berdiskusi dengan FWPJT (Forum Wartawan Pemprov dan DPRD Jawa Tengah) di Gedung Berlian, Rabu (15/1/2020).

Prediksi Yulianto berbeda dengan prediksi Ketua DPD PDIP Jateng, Bambang Wuryanto, yang memperkirakan Paslon tunggal hanya terjadi di dua daerah Jawa Tengah, yaitu Kota Semarang dan Kabupaten Wonogiri. Dari survei yang dilakukan PDIP untuk untuk mengetahui kekuatan figur atau bakal calon dari PDIP yang akan maju jadi bupati/ wali kota di Jawa Tengah, memberi gambaran bahwa petahana Wali Kota Semarang dan Bupati Wonogiri dinilai akan sulit ditandingi calon lain.

“Survei sudah kami lakukan. Bukan mau sombong atau mendahului Yang Di Atas. Kalau kira-kira ada yang mau melawan Hendi (Wali Kota Semarang), wah susah. Itu susah,” kata pria yang akrab disapa dengan nama Pacul ini. Ketua DPD PDIP Jateng yang sekaligus Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) DPP PDIP juga menyebut Joko Sutopo alias Jekek yang sekarang menjabat sebagai Bupati Wonogir, masih susah ditandingi.

Yang menarik, meski prediksi angka kejadiannya berbeda jumlahnya, baiik Pacul maupun Yulianto sama-sama memprediksi bahwa Paslon tunggal dimaksud dipastikan diusung oleh partai berlambang banteng moncong putih. “Terjadinya calon tunggal dalam Pilkada Serentak 2020 ini karena dominasi partai pemenang Pemilu yang terlalu kuat di daerah-daerah tersebut,” ungkap Yulianto yang juga pengajar di program studi ilmu politik Undip ini.

Baca juga: DPRD Jateng Ingatkan Pilkada Serentak Tak Boleh Ganggu Pelayanan Publik

Ada dua faktor yang diduga menjadi penyebab munculnya calon tunggal di tujuh daerah kabupaten dan koita Jateng pada Pilkada Serentak 2020. Selain dominasi suara partai dan keikutsertaan petahana, masa jabatan yang tidak penuh lima tahun untuk pemenang Pilkada Serentak 2020 juga menjadi faktor penting. “Karena ada keputusan politik Pemilu Serentak 2024, konsekuensinya hasil Pilkada Serentak 2020 masa jabatannya tidak bisa penuh lima tahun,” tutur dia.

Meski sah secara hukum semenjak adanya S Putusan MK Nomor 100/PUU-XIII/2015 yang menguji UU Nomor 8 Tahun 2015 yang mengharuskan minimal dua pasang calon dalam penyelenggaraan pilkada, Yulianto mengkhawatirkan dominasi partai yang terlalu besar, jika tidak ditangani dengan baik bukan hanya memunculkan fenomena calon tunggal dalam Pilkada, tapi potensial memicu lahirnya radikalisme sosial. “Ini persoalan kita bersama. Kalau tidak diantisipasi, persatuan dan kesatuan kita bisa terganggu.”

Untuk mengatasinya, dia menyarankan dilakukannya politik akomodasi oleh partai penguasa. Kalau dominan partai nasionalisi, ya ajaklah partai berbasis agama dalam koalisi. Begitu juga sebaliknya. “Dengan politik akomodasi, keragaman dalam semangat kesatuan bisa terjaga,” katanya.

Fenomena calon tunggal dalam Pilkada memang ada kecenderungan naik. Ketua Kode Inisiatif, Veri Junaidi, mengatakan calon tunggal terus mengalami peningkatan dari tiga daerah pada 2015, menjadi 9 daerah pada 2017 dan 16 daerah pada 2018. Veri memperkirakan pada Pilkada Serentak 2020 akan bertambah banyak.

Menurut Veri, kecenderungan meningkatnya Paslon tunggal bisa jadi merrupakan strategi untuk memenangkan Pilkada. Karena faktanya Paslon tunggal dengan mudah memenangkan kontestasi. “Potensinya 2020 ini sangat mungkin kemudian naik dibanding periode sebelumnya. Hampir seluruh pilkada dengan calon tunggal dimenangkan calon tunggal, kecuali dalam Pilkada Kota Makassar 2018,” tutur Veri Junaidi di Jakarta, Rabu (15/1/2020).

Kode Inisiatif menyebut untuk partai politik, Pilkada 2020 merupakan pondasi awal menyusun kekuatan menghadapi Pemilu Serentak 2024. Kemenangan dalam pilkada akan menjadi modal untuk pemenangan Pemilu 2024 dengan menggunakan kekuatan kepala daerah dan potensinya. (*/awo)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*