fbpx

Warga Terdampak Tol Jogja Mulai Urus Dokumen Tanah, Pemkab Siapkan Lahan Pengganti

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Warga di Sleman yang terdampak pembangunan pembangunan tol Solo-Jogja dan Jogja Bawen mulai menyiapkan kelengkapan dokumen tanah guna keperluan ganti rugi lahan. Sementara itu pemerintah setempat juga menyiapkan lahan pengganti areal persawahan yang terdampak.

Kepala Desa Purwomartani, Kalasan, Sleman Semiono mengatakan masyarakat beberapa waktu terakhir sudah mulai mengurus dokumen legalitas tanah seperti letter c, izin, maupun sertifikat tanah. Terutama tanah warga yang kemungkinan terkena proyek tol.

“Sebagian sudah mengurus, khususnya masyarakat Dusun Bayen, secara kolektif sudah ngurus IMB,” katanya, Senin (18/11).

Sementara itu, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan DIY menjamin proyek tol di provinsi ini tidak mengurangi lahan pertanian berkelanjutan.

Seperti dikutip dari Harianjogja.com, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan (DPKP) DIY Sasongko mengatakan lahan yang masuk dalam kategori lahan pertanian dan pangan berkelanjutan (LP2B) akan diganti dengan lahan pertanian cadangan.

“Idealnya lahan pertanian yang masuk LP2B tidak boleh hilang. Kecuali memang untuk kepentingan publik. Jalan tol ini kan masuk kepentingan publik jadi boleh diganti,” katanya seusai sosialisasi rencana pembangunan jalan tol di Pemerintah Kabupaten Sleman, Senin (18/11).

Dia menjamin Pemkab Sleman memiliki lahan cadangan untuk pengganti lahan pertanian kategori LP2B yang terkena pembangunan jalan tol. “Lahan LP2B yang terdampak jalan tol harus diganti dengan lahan produktif sehingga produksi pangan tidak terganggu,” ujarnya.

Baca juga: DIY Mulai Sosialisasi Pembangunan Tol, Hindari Simpang-Siur

Dia mengharapkan para kepala desa untuk mendata lahan-lahan pertanian yang masuk dalam LP2B.

“Ada sawah-sawah yang ditetapkan dalam LP2B sesuai yang ditetapkan oleh Perda. Jangan sampai lahan cadangan yang disiapkan tidak memiliki jaringan irigasi. Kami berharap agar para kades ikut membantu masalah ini,” katanya.

Kepala Dinas Pertanian Pangan dan Perikanan (DP3) Sleman Heru Saptono mengatakan Pemkab sudah menyiapkan lahan pertanian sebagai pengganti lahan terdampak proyek pembangunan jalan tol. Berdasarkan data yang dimiliki DP3 Sleman, lahan pertanian yang terdampak proyek tol Solo-Jogja-Bawen di Sleman seluas 38 hektare.

“Sebagian besar proyek jalan tol menyentuh wilayah permukiman dan wilayah di luar LP2B. Kami sudah alokasikan lahan penggantinya sehingga tidak mengurangi luasan LP2B karena yang terdampak tidak seperti yang dibayangkan sebelumnya,” katanya.

Berdasarkan Perda DIY No 5/ 2019 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW), luasan LP2B di Sleman sebanyak 18.482,03 hektare. Lahan ini terdiri dari inti seluas 17.947,54 hektare, dan cadangan 534,50 hektare yang tersebar di seluruh wilayah kecamatan di Sleman.

Pemkab Sleman akan menyiapkan regulasi sebagai payung hukum untuk menaungi kebijakan LP2B. Peraturan daerah yang mengatur hal itu masih dalam tahap pembahasan di tingkat eksekutif.

Pemkab juga akan menyiapkan lahan pertanian cadangan LP2B di Kawasan Rawan Bencana (KRB) III Gunung Merapi, karena lahan di lereng Merapi. Mulai di Kecamatan Cangkringan, Pakem, dan juga Turi. Hal itu dilakukan untuk menjaga ketersediaan pangan, apalagi Sleman termasuk daerah lumbung pangan di DIY. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *