fbpx

Tol Solo-Jogja Tanpa Rest Area, Ini Alasannya

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Jalan tol Solo-Jogja-YIA Kulonprogo dipastikan tidak dilengkapi dengan rest area. Hal itu dilakukan untuk melindungi pelaku usaha menengah kecil mikro (UMKM) di daerah yang dilewati tol sepanjang 93,4 kilometer itu.

Seperti diketahui, proyek jalan tol yang menghubungkan Solo-Jogja – Yogyakarta International Airport (YIA) Kulonprogo mulai memasuki tahapan prakualifikasi lelang oleh Badan Pengatur Jalan Tol. Pendaftaran prakualifikasi ini dimulai pada 3 November 2019 hingga 3 Januari 2020.

Proyek yang merupakan proyek atas prakarsa badan usaha (unsolicited project) dengan hak menyamakan penawaran (right to match) pada konsorsium PT Adhi Karya (Persero) Tbk., Gama Group, dan PT Daya Mulia Turangga, diperkirakan menelan investasi hingga Rp22,54 triliun.

Ketua Tim Unit Manajemen Proyek Tim Percepatan Pelaksanaan Program Pembangunan DIY Rani Sjamsinarsi menjelaskan selain untuk melindungi UMKM, alasan tidak adanya rest area di tol tersebut, yakni mempertimbangkan ketersediaan lahan.

“Jika rest area berada di dalam tol, maka DIY harus menyiapkan lahan sedikitnya dua hektare untuk bisa menampung banyak UMKM lokal agar bisa masuk,” tuturnya, belum lama ini.

Baca juga: Prakualifikasi Proyek Tol Solo-Jogja-Kulonprogo Mulai Dibuka

Dia menambahkan, lahan rest area sebenarnya bisa diadakan oleh Pemerintah Pusat, namun dikhawatirkan jika tol sudah beroperasi UMKM tidak bisa masuk karena sewanya mahal. Oleh karena itu, dengan tanpa rest area diharapkan pengguna tol bisa mampir masuk untuk melihat Jogja.

Untuk itu, nantinya pembangunan tol ini diperbanyak sejumlah pintu keluar pada titik yang bisa diarahkan langsung pada suatu kawasan wisata tertentu. Menurutnya ada sekitar enam exit yang telah ditetapkan yang nantinya akan bisa menjadi jalan menuju kawasan wisata tertentu yang menarik bagi pejalan kaki. Pemerintah Pusat telah menyetujui terkait rencana tol di Jogja tanpa dilengkapi rest area.

“Rest areanya nanti lebih diarahkan pada kawasan wisata dan pusat kuliner, yang nanti akan diinfokan melalui exit, misalnya, ini misal ya, ada elevated di Ringroad Utara, nanti exit-nya bisa diarahkan ke Jogja Bay,” ucapnya.

Rani berharap dengan tanpa rest area ini DIY mendapatkan keuntungan dengan adanya tol sehingga tidak sekadar kelewatan saja. Ia mencontohkan, exit tol yang rencananya di kawasan perbatasan DIY – Jateng di Prambanan atau Kalasan akan dikoneksikan dengan jalur menuju Gunungkidul, sehingga pengguna jalan bisa memilih untuk mencari rest area di wilayah DIY dengan keluar dari tol.

“Bahkan di kawasan Prambanan, kalau tidak salah rencananya itu ada simpang susun, itu akan dibuat jalur baru ke arah Prambanan – Gading [Gunungkidul], ini dicantolkan ke tol. Nanti di sana ada Breksi, Nglanggeran dan lainnya,” ucapnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *