fbpx

DIY Mulai Sosialisasi Pembangunan Tol, Hindari Simpang-Siur

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) mulai melakukan sosialisasi pembangunan tol Solo-Jogja dan Bawen-Jogja kepada masyarakat dan para pemangku kepentingan agar tak terjadi kesimpang-siuran. Langkah resmi akan dimulai besok Senin (18/11/2019) di wilayah Kabupaten Sleman sebagai daerah yang arealnya paling banyak terkena proyek tol.

Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang Pemprov DIY, Krido Suprayitno, menegaskan sosialisasi pembangunan tol Solo-Jogja dan Jogja-Bawen tahap awal akan dimulai di wilayah Kabupaten Sleman. Langkah awal adalah sosialisasi dan koordinasi dengan jajaran pemerintah di Kabupaten Sleman.

Fokus awal memang masih ditujukan kepada para pejabat yang memiliki kewenangan berkait dengan proyek tol sekaligus untuk meluruskan kesimpangsiuran data di lapangan. Sedangkan sosialisasi ke masyarakat akan dilakukan setelah koordinasi dan konsolidasi dengan pemerintah daerah dianggap cukup.

“Sosialisasi ke masyarakat mungkin akan dilakukan pada awal Desember tahun ini. Tetapi ini kan berjenjang, pertama kepada pemangku wilayah termasuk SKPD yang memiliki kewenangan, serta melibatkan BPN sehingga ketika ada masalah bisa ikut mendampingi tim persiapan,” kata Krido Supriyanto, di Kepatihan, Jumat (15/11)

Baca juga: Tol Jogja-Cilacap Harus Dibangun, Guna Wujudkan Pembangunan Berkelanjutan

Krido mengakuiakan ada banyak bangunan di wilayah Kabupaten Sleman yang terkena dampak pembangunan tol. Namun dia belum bisa merinci bangunan apa saja yang terkena. Juga belum bisa diungkapkan titik-titiknya. Dia meminta waktu pekan depan, supaya penyiapan materi sosialisasinya lengkap.

Untuk tahap awal yang akan disampaikan adalah membahas obyek trase tol Jogja-Solo yang dalam rencana akan melewati dua etape khusus di wilayah timur Sleman. Etape pertama akan sosialisasi di Kecamatan Kalasan, terdiri atas Desa Purwomartani, Tirtomartani, Tamanmartani dan Selomartani, jumlah pentahapannya sangat menyesuaikan dengan dinamika masyarakat.

Kemudian sosialisi akan dilanjutkan etape kedua di Kecamatan Depok seperti Maguwoharjo dan Condongcatur serta Kecamatan Mlati terdiri atas Sinduadi dan Sendangadi. “Misalnya di etape pertama itu ada empat desa, nanti akan dibuat berapa tahap tergantung kondisi menyesuaikan jumlah masyarakat,” ungkap dia.

Proyek Tol Solo-Jogja dan Bawen-Jogja merupakan proyek strategis nasional yang menghubungkan tiga kota penting di Pulau Jawa Bagian Tengah, yakni Jogja, Solo dan Semarang. Di wilayah yang popular disebut Joglosemar ini, koneksitas tol baru terjadi untuk Semarang ke Solo dan sebaliknya, padahal gagasan Tol Joglosemar sudah ada sejak tahun 80-an. Dengan dimulainya sosialisasi di akhir tahun ini, dan pembangunan fisiknya dimulai tahun 2020, diharapkan tiga kota penting di Jawa Bagian Tengah bisa tersambung tol di 2024. (wid)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *