fbpx

Prakualifikasi Proyek Tol Solo-Jogja-Kulonprogo Mulai Dibuka

Mari berbagi

JoSS, JOGJA — Proyek jalan tol sepanjang 93,4 kilo meter yang melintas dari Solo-Jogja – YIA Kulonprogo memasuki babak baru. Badan Pengatur Jalan Tol mulai melaksanakan pelelangan pengusahaan jalan tol melalui prakualifikasi untuk ruas tersebut.

Seperti dikutip dari pengumuman yang dimuat di laman resmi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, pendaftaran prakualifikasi ini dimulai pada 3 November 2019 hingga 3 Januari 2020.

Proyek yang merupakan proyek atas prakarsa badan usaha (unsolicited project) dengan hak menyamakan penawaran (right to match) pada konsorsium PT Adhi Karya (Persero) Tbk., Gama Group, dan PT Daya Mulia Turangga, diperkirakan menelan investasi hingga Rp22,54 triliun.

Kepala BPJT Danang Parikesit mengatakan bahwa pelelangan pengusahaan jalan tol (PPJT) dilakukan untuk tetap membuka peluang bagi badan usaha di luar konsorsium untuk ikut berinvestasi di dalamnya.

Artinya, kendati ide pembangunan jalan tol berasal dari badan usaha, keberadaan kompetitor tetap diperhitungkan.

“Badan usaha mana yang bisa memberikan tarifnya lebih murah, tentu akan ditetapkan sebagai pemenang tender oleh pemerintah,” ujarnya beberapa waktu lalu.

Baca juga: Bandara Adisutjipto Jogja Kini Hanya Layani Pesawat Jenis ATR dan Jet Pribadi

Dikutip dari Bisnis.com, pada awalnya ruas tol Solo—Yogyakarta—Yogyakarta International Airport Kulon Progo akan terus membentang hingga Cilacap. Namun, badan usaha pemrakarsa kemudian memutuskan untuk mendahulukan pembangunan ruas Solo—Yogyakarta—YIA Kulon Progo.

Sementara itu, Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) saat ini tengah menggodog penentuan trase atau koridor jalan tol baik Yogya-Solo dan Yogya – Bawen yang melibatkan Dirjen Bina Marga sebagai pemegang data-data lapangan.

“Sosialisasi koridor ke masyarakat rencananya akan dilaksanakan pada pekan kedua November,” kata Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang DIY, Krido Suprayitno, saat jumpa pers Persiapan Sosialisasi Rencana Jalan Tol Jogja-Bawen dan Jogja-Solo, belum lama ini.

Sesuai program pengembangan sistem prasarana dan jalan dalam program strategi nasional (PSN), disebutkan bahwa tol bagian jalan bebas hambatan. Menurut rencana tata ruang wilayah (RTRW) Provinsi DIY nomor 5 tahun 2019 tahun 2019 – 2039 yang sudah diatur dalam peraturan daerah (perda), tol dimaksud sudah memiliki kekuatan hukum.

Hal ini disebutkan dalam pasal 12 ayat 2 huruf C, jalan tol yang akan ada di DIY meliputi Jogja-Solo, Jogja-Bawen, Jogja-Kulon Progo, dan Cilacap-Jogjakarta. “Tentunya penetapan RTRW Provinsi sesuai dengan penetapan RTRW Nasional sehingga jalan bebas hambatan (tol) masuk program strategi nasional,” jelas Krido. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *