fbpx Press "Enter" to skip to content

Separo Lebih Tanah di Bali Belum Bersertifikat

Sabtu, 15 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, BALI – Presiden Joko Widodo mengakui lebih dari 50% lahan di Bali belum bersertifikat. Berdasarkan catatanya, setidaknya masih ada sekitar 80 juta dari total 126 juta masyarakat yang belum memegang sertifikat atas tanah yang dimilikinya.

Padahal, lanjutnya sertifikat merupakan bukti hukum atas kepemilikan tanah atau lahan bagi masyarakat. Untuk itu, ia memastikan pemerintah melalui Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR) akan terus mempercepat proses sertifikasi tanah tersebut.

Meski demikian, Presiden yakin, Bali akan menjadi provinsi pertama di Indonesia yang seluruh tanahnya memiliki sertifikasi pada tahun ini. Hal ini merupakan pencapaian dari program sertifikasi tanah yang dilakukan pemerintah sejak 2015.

Hal ini disampaikan kepala negara saat menyerahkan 3 ribu sertifikat hak atas tanah bagi masyarakat di sejumlah wilayah di Kabupaten Bangli, Bali pada Jumat (14/6). Sementara sisa sertifikat tanah yang belum dibagikan akan sepenuhnya diserahkan sampai akhir tahun ini.

Baca juga: Akhir 2020 Seluruh Destinasi Wisata di Tanah Air Harus Sudah Bersertifikasi

“Provinsi Bali nanti yang pertama semua sertifikat selesai tahun ini,” ucap Jokowi saat menyerahkan sertifikat tanah kepada masyarakat setempat.

Data Kementerian ATR mencatat setidaknya ada 5.000 sertifikat tanah yang sudah diberikan pada 2016. Kemudian, pada 2017 telah dirampungkan sertifikasi tanah sebanyak 7 juta sertifikat.

Begitu pula dengan tahun lalu. Sementara tahun ini, pemerintah menargetkan bisa menerbitkan 9 juta sertifikat tanah.

Terpisah, Menteri ATR Sofyan Djalil mengatakan setidaknya target sertifikasi tanah sudah mencapai 2-3 juta sertifikat pada akhir Mei 2019. Artinya, pemerintah masih harus menerbitkan sebanyak 6-7 juta sertifikat tanah.

“Biasanya memang sekarang masih lambat, tapi jelang akhir tahun meningkat pesat karena sekarang masih proses pengukuran. Tapi yang pasti Jakarta, Bali, dan Surakarta akan sepenuhnya selesai tahun ini,” katanya kepada CNNIndonesia.com.

Sementara pada pembagian 3 ribu sertifikat tanah di Bali hari ini, kepala negara membagikan sertifikat tanah yang tersebar di tujuh kabupaten/kota. Rinciannya, Kota Denpasar sebanyak 25 bidang tanah, Kabupaten Badung 100 bidang tanah, dan Kabupaten Gianyar 300 bidang tanah.

Kemudian, Kabupaten Klungkung sebanyak 500 bidang tanah, Kabupaten Bangli 1.000 bidang tanah, Kabupaten Karangasem 750 bidang tanah, dan Kabupaten Tabanan 325 bidang tanah. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id