Press "Enter" to skip to content

Agustina Mendukung Kawasan Gedongan Jadi Desa Wisata Religi

Mari berbagi

JoSS, SRAGEN – Anggota DPR RI Agustina Wilujeng Pramestuti mendukung perjuangan masyarakat Desa Gedongan Kecamatan Plupuh Kabupaten Sragen menjadi Desa Wisata Religi, guna melengkapi destinasi wisata Kampung Batik dan Museum Sangiran.

Agustina menilai, Desa Gedongan ini memiliki potensi pariwisata religi di mana terdapat kompleks masjid dan makam tokoh-tokoh muslim di Jawa yang selama ini sering menjadi tujuan peziarah yang datang dari berbagai daerah.

Menurut dia, banyak sektor yang bisa dikembangkan untuk menggarap potensi wisata ini, diantaranya bisnis penginapan dalam bentuk homestay dan restoran, yang mampu mengakomodir kebutuhan para wisatawan.

“Di Sragen ini sudah ada Museum Sangiran dan Kampung Batik, beberapa tempat wisata lain yang belum optimal penggarapannya, misalnya kompleks masjid kuno dan makam Ki Kebo Kenongo dan Joko Tingkir,” katanya saat kunjungan ke Desa Gedongan Kec. Plupuh Sragen, baru-baru ini.

Agustina didampingin Bupati Sragen Kusdinar Untung Wahyuni, Camat Plupuh serta jajaran muspika, mendengarkan aspirasi warga setempat. Acara itu dihadiri sekitar 5.000 orang yang sebagian besar ibu-ibu.

Dia menambahkan, untuk mengembangkan menjadi desa wisata religi tentunya membutuhkan anggaran yang tidak sedikit. Untuk itu, lanjut dia seberapa anggaran yang ada dioptimalkan selanjutnya dia berjanji akan memperjuangkan Desa Gedongan mendapatkan bantuan dari APBN.

“Saya berjanji akan memperjuangkan Desa Gedongan ini untuk mendapatkan anggaran dari pusat/ APBN untuk mengembangkan desa wisata,” tuturnya.

Dia menilai, adanya Desa Wisata Religi dapat mendorong perekonomian masyarakat setempat karena memiliki multiflier efek. “Bisnis pendukung kawasan wisata yaitu penginapan dan rumah makan, pusat oleh-oleh, dan tentunya kuliner daerah juga bisa dikembangkan,” tuturnya.

Baca juga: Ganjar: Asrama Haji Donohudan Siap Tampung Pengungsi Sulteng

Seperti diketahui, di Desa Gedongan Kec. Plupuh ini terdapat kompleks masjid dan makam sejumlah tokoh muslim di Jawa. Masjid ini merupakan salah satu masjid tertua di Kabupaten Sragen, yang berdiri diatas lahanmilik Keraton Surakarta.

Masjid ini pertama kali digunakan pada sholat Jumat Legitanggal 10 Mei 1500 M dan Ki Kebo Kenongo (Kyai Ageng Butuh) selaku khotibnya.

Arsitektur masjid sangat mirip dengan masjid Demak, Masjid Agung Surakarta dan Masjid Agung Yogyakarta dengan ciri khas kayu penyangga yang besar-besar. Ki Kebo Kenongo (KyaiAgengButuh) adalah Adipati Pengging yang membesarkan Joko Tingkir setelah ditinggal wafat oleh ayahnya (Ki Ageng Pengging).

Yang menjadi daya tarik wisatawan untuk datang ke tempat tersebut yaitu: ada makam utama Pasarean Kyai Ageng Butuh/Ki Kebo Kenongo/Kyai Ageng Handayaningrat beserta istri, makam Joko Tingkir/Mas Karebet/Sultan Hadiwijoyo, makam P. Tejowulan (adik Joko Tingkir), Makam Ki Patih Monconegoro, Ki Tumenggung Wurai dan Ki Tumenggung Wilomarto beserta pengikutnya.

Lalu ada juga sisa pecahan gethek (Kyai Gethek Tambak Boro) yang pernah dinaiki Joko Tingkir bersama Ki Ageng Biru dan ki Ageng Majasta menyusuri Bengawan Solo sebelum sampai di Butuh

Kompleks Masjid dan Makam Ki Kebo Kenongo (Kyai Ageng Butuh) terletak
di DukuhButuh, Desa Gedongan, Kec. Plupuh, Kab. Sragen sekita r± 25 km sebelah barat daya dari pusat pemerintahan Kabupaten Sragen. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id