Press "Enter" to skip to content

Agustina Usulkan Kenaikkan DAK Untuk Pertanian

Mari berbagi

JoSS, SRAGEN – Anggota DPR RI Agustina Wilujeng Pramestuti mengusulkan kenaikkan dana alokasi khusus (DAK) sektor pertanian di Sragen dan sejumlah daerah lainnya di Jateng. Saat ini Kabupaten Sragen mendapatkan alokasi sebesar Rp2 miliar.

Agustina menilai dana tersebut masih belum mencukupi untuk mendorong sektor pertanian di wilayah ini mengingat Kabupaten Sragen menjadi salah satu lumbung padi dan kontribusi produksinya menduduki nomor dua di Jateng.

Dia menambahkan, kenaikkan itu menjadi salah satu poin yang diusulkannya pada saat rapat dengan Kementerian Pertanian beberapa waktu lalu.

“Nilai ini menjadi bahan evaluasi dan diusulkan untuk naik. Sragen salah satu yang saya usulkan karena salah satu lumbung padi nasional. Sragen masuk dari lima kabupaten yang menjadi usulan prioritas di Jateng,” ujar politikus PDI Perjuangan ini.

Selain Sragen, kabupaten lain yang mendapat prioritas yakni Cilacap, Grobogan, Brebes, dan Klaten. Dia menyampaikan, DAK Pertanian sangat penting untuk irigasi, jalan usaha tani dan perbaikan sarana prasarana pertanian.

Baca juga : PUPR Setujui Tol Integrasi Solo-Jogja-Kulonprogo Tembus Cilacap

‘’Sragen masuk lima besar kabupaten yang jadi usulan prioritas di Jateng, makanya Sragen saya usulkan untuk mendapat alokasi anggaran lebih besar. Kabupaten lain yakni Cilacap, Grobogan, Brebes, dan Klaten,’’ katanya.

Menurut dia, bagi daerah penghasil padi idealnya jumlah anggaran yang diperoleh sebesar Rp20 miliar – Rp25 miliar. Anggaran tersebut untuk perbaikan infrastruktur pengairan di lahan pertanian agar produktifitas meningkat.

“Idealnya untuk daerah penghasil padi  mendapat DAK Rp 20-25 miliar. Tahun ini hanya Rp 2 miliar, tidak ada perubahan. Kita lihat karena kurang irigasi, akhirnya lahan pertanian jadi kering,” beber Agustina saat bertemu dengan kelompok tani di Tanon, Desa Sidokerto, Kecamatan Plupuh, Sragen, akhir pekan lalu.

Pihaknya menjabarkan, saat ini baru dilakukan perhitungan. Beberapa kabupaten yang menjadi sentra pertanian memang mendapat DAK besar. Pada akhir Oktober nanti dilakukan penajaman. Jika dari lima usulan itu tidak dapat, paling tidak Sragen dapat DAK lebih besar dari 2018.

Sementara Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati, berharap Sragen mendapatkan alokasi lebih besar untuk meningkatkan hasil pertanian di Sragen.

“DAK Sragen hanya sebesar Rp 2 miliar, kalah jauh dengan daerah lain yang bukan daerah pertanian,’’ tuturnya, seperti dikuip dari SMNetwork. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id