Press "Enter" to skip to content

Sepekan Ke Depan Hindari Jalan Utama Banyumanik-Bawen

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – PT Adhi Karya selaku kontraktor pelaksana perbaikan jalan utama Banyumanik-Bawen mengumumkan adanya pengerukan dan pelapisan material aspal baru di sepanjang jalur tersebut mulai hari ini, Rabu (12/9) hingga sepekan ke depan.

Pengawas Lapangan PT Adhi Karya, Ade Suparba mengatakan masyarakat yang hendak melintas di jalan utama Banyumanik-Bawen atau sebaliknya diminta untuk menggunakan jalur alternatif.

Dia menambahkan hal itu dilakukan untuk meminimalkan antrean kendaraan yang menimbulkan kemacetan panjang pada jalur tersebut, karena selama sepekan mendatang pada ruas tersebut hendak dilaksanakan pemeliharaan jalan berupa pengerukan dan pelapisan material aspal baru.

“Pekerjaan pemeliharaan jalan mulai Rabu (12/9) pagi. Target kami, apabila tidak ada halangan cuaca hujan dan kemacetan panjang aktivitas pekerja bisa selesai dalam sepekan mendatang,” katanya seperti dikutip dari SM Network, Selasa (11/9).

Seperti diketahui, jalan utama yang dikerjakan oleh PT Adhi Karya melalui Proyek Kontrak Berbasis Kinerja (KBK) Banyumanik-Bawen ini masa pemeliharaannya akan selesai pada 2019 mendatang sejak dikerjakan dan diserahkan pada 2013-2014 silam.

Jalan yang dimaksud dimulai dari Simpang Tiga Banyumanik Kota Semarang atau KM 11+500 hingga Simpang Tiga Terminal Bawen Kabupaten Semarang di KM 34+000. Ada pun konsentrasi pemeliharaan jalan, hendak difokuskan pada KM 16+500 sampai KM 29+300.

“Pekerja akan aktif di lapangan mulai pukul 09.00 WIB hingga pukul 15.00 WIB. Jenis pekerjaannya, diawali dengan pengerukan aspal yang bergelombang atau retak kemudian dilanjutkan dengan pelapisan aspal baru,” paparnya.

Dengan adanya sejumlah aktivitas pekerjaan yang dimaksud, Ade memastikan sedikit banyak bakal mempengaruhi kelancaraan arus lalu lintas kendaraan di jalan utama penghubung Semarang- Solo dan Yogyakarta.

Baca juga : PT Adhi Karya Siap Bangun Tol Solo–Jogja Tahun Depan

“Untuk mengantisipasi kemacetan, kami sudah berkoordinasi dengan Sat Lantas Polres Semarang dan Dishub Kabupaten Semarang,” imbuhnya.

Koordinator Pengawas Lapangan PPK Semarang-Bawen-Salatiga-Sruwen, Satker Pelaksanaan Jalan Nasional Metropolitan Semarang, Teguh Budi Harsono menambahkan, untuk mendukung efektivitas pekerjaan pemeliharaan jalan pihaknya sudah menggelar sosialisasi kepada warga pengguna jalan.

Menurut Teguh, terutama bagi pengguna kendaraan golongan I dan II meliputi motor, sedan, jeep, MPV, pickup, truk kecil, bus, dan truk dengan dua gandar dihimbau untuk melalui jalur alternatif menghindari jalur utama Semarang-Bawen.

“Bisa juga memanfaatkan jalan tol yang sudah bisa diakses dari Semarang hingga Bawen, serta Salatiga. Yang jelas, apabila tidak ada gangguan yang signifikan kami yakin kegiatan ini bisa selesai sesuai target dan jadwal,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id