Press "Enter" to skip to content

Penerapan Tarif Tol Merata di Semarang Perlancar Arus Kendaraan

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Penerapan tarif tol merata dengan sistem satu kali pembayaran di Tol Dalam Kota Semarang membuat arus kendaraan yang melintas lebih lancar. Kebijakan yang mulai diterapkan mulai Sabtu, 9 Juni 2018 itu, juga disertai dengan penyederhanaan golongan kendaraan dari lima golongan menjadi 3 golongan yaitu Golongan I, II-III dan IV-V.

Dari pantauan yang dilakukan JoSS, Sabtu (9/6) di Pintu Tol Banyumanik yang biasanya padat, macet dan memunculkan bau kampas rem yang menyengat, terlihat lebih lancar, tertib dan udaranya tetap segar. Antrean yang biasanya sampai ke tanjakan sebelum gerbang sudah tidak terlihat lagi. Gerbang Tol Banyumanik yang dekat dengan kampus Undip, hanya difungsikan sebagai tempat pembayaran dari arah masuk saja, sementara arah keluar ke Undip dan Tembalang, pengguna tol bisa langsung melaju tak perlu berhenti.

Pola sekali pembayaran dan diterapkan hanya saat masuk ke jalur tol sebenarnya sudah lama diusulkan oleh pengguna dan pengamat tol di ibukota Jawa Tengah ini. Pengamat transportasi Djoko Setijowarno dan Ketua DPRD Jawa tengah, Rukma Setyabudi, dalam beberapa forum mengusulkan penerapan tarif merata yang memungkinkan terjadinya satu kali transaksi saja. Namun karena berbagai pertimbangan, PT Jasa Marga selaku pengelola tol Ruas ABC Semarang baru bisa merealisasikannya sekarang.

“Saya pernah menulis dalam artikel di surat kabar tentang hal itu karena gemes melihat ruas tol yang sebenarnya pendek saja jaraknya tapi pembayarannya terkesan ribet. Syukurlah sekarang sudah diterapkan. Semoga tetap lancar, meski kepadatan lalulintas di Semarang belakangan terlihat naik cukup signifikan,” kata Rukma Setyabudi, wakil rakyat dari Dapil 6 Jateng.

Terpisah, pengamat transportasi dari Unika Soegijapranata Semarang, Djoko Setijowarno, mendukung penerapan tarif merata yang dilakukan Jasa Marga. Namun dia menyarankan agar besaran tarifnya dihitung lebih cermat lagi karena kelihatannya angka yang ditetapkan cenderung maksimal. “Coba dipertimbangkan lagi besarannya, supaya lebih fair,” saran Djoko.

Dengan diberlakukannya tarif merata, untuk kendaraan golongan I yang meliputi sedan, jip, pick up/truk kecil dan bus dikenai tol (tax on location) sebesar Rp5.000. Untuk kendaraan golongan II dan III yang terdiri dari truk dua gandar dan tiga gandar, dikenai biaya Rp 7.500 per unit kendaraan. Sedangkan untuk kendaraan golongan IV dan V yang meliputi kendaraan empat gandar dan lima gandar, dikenakan tol Rp 10.000 per unit.

Baca jugaKabar Gembira, Tarif Jalan Tol Diskon 10% Saat Mudik

Sekretaris Perusahaan PT Jasa Marga, Agus Setiawan, menilai sistem transaksi di jalan tol menjadi lebih baik dengan tarif merata. Perubahan ini, bukan kali yang pertama dilakukan Jasa Marga, karena sebelumnya sudah diterapkan di ruas tol Jakarta-Merak, Tol Jakarta-Tangerang dan Tol Jagorawi (Jakarta, Bogor, Ciawi).

“Dengan perubahan sistem pentarifan ini, pengguna tol akan lebih diuntungkan karena tidak perlu berkali-kali berhenti. Keuntungan lain adalah bahan bakar menjadi lebih hemat,” ungkap Agus Setiawan.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT), Herry Trisaputra Zuna, di Jakarta mengatakan, dasar penerapan tarif merata terbaru didasarkan pada Surat Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Nomer 382/KPTS/M/2018 tertanggal 5 Juni 2018. Herry berharap integrasi sistem pembayaran bisa meningkatkan kualitas layanan jalan tol yang ada. (kmp/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id